Menu
Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku Pembancokan

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku …

Jogja-KoPi| Sat Reskrim P...

Brimob Polri Bahu Membahu Membantu Evakuasi Korban Bencana di Sulteng

Brimob Polri Bahu Membahu Membantu …

Sulawesi Tengah-KoPi|&nbs...

Fatma Saifullah Yusuf Kagumi Pasar Tiban karya Anne Avantie

Fatma Saifullah Yusuf Kagumi Pasar …

Surabaya-KoPi| Ketua Umum...

Pacu Generasi Muda Ciptakan Inovasi dalam Tantangan Kemajuan Ekonomi Digital

Pacu Generasi Muda Ciptakan Inovasi…

Jogja-KoPi| Fakultas Ekon...

Awas, Hati-Hati, Kredit Online Mulai Makan Korban

Awas, Hati-Hati, Kredit Online Mula…

Jogja-KoPi| Lembaga Konsu...

Dosen Muda UMY Ukir Prestasi di Thailand

Dosen Muda UMY Ukir Prestasi di Tha…

Bantul-KoPi| Universitas ...

Diskusi Netizen Jogja: Menkominfo Serukan Damai dan Berbudaya di Ranah Maya

Diskusi Netizen Jogja: Menkominfo S…

Jogja-KoPi|  – Selas...

Fisipol UGM Kumpulkan Para Pakar Politik Bahas Perkembangan Politik Nasional

Fisipol UGM Kumpulkan Para Pakar Po…

Jogja-KoPi| Fakultas Ilmu...

Niagahoster Devcussion 2.0 Berikan Solusi​ Online​ untuk UKM

Niagahoster Devcussion 2.0 Berikan …

Jogja-KoPi| Setelah sukse...

Doa bersama Memperingati Hari Kesaktian Pancasila di Masjid Al-Jihad Akmil Magelang

Doa bersama Memperingati Hari Kesak…

KoPi-Lembah Tidar. Minggu...

Prev Next

Australia siap perangi ISIS

Australia siap perangi ISIS
Australia-KoPi- Perdana Menteri Australia, Tony Abbott mengumumkan bahwa pesawat perang Australia siap untuk melakukan serangan udara terhadap militan ISIS di Irak. 

Australia bergabung dengan koalisi pasukan pertahanan yang dipimpin Amerika Serikat dengan menargetkan para militan di Timur Tengah. 

"ISIS secara jelas menyatakan perang terhadap dunia," kata Abbott. 

Awal pekan ini, pesawat Angkatan Udara Australia mulai terbang  untuk misi dukungan di Irak. “Hari ini, Kabinet telah resmi mengirim pasukan udara Australia ke Irak", tambah Abbott.

Misi tempur Australia akan dimulai dalam beberapa hari mendatang. Abbott memperingatkan bahwa misi di Irak akan memakan waktu yang lama dan sangat berbahaya.

Irfan Ridlowi

Sumber: news.com

 

back to top