Menu
Gubernur dan DPRD Jatim Setujui Perda Trantibmumlinmas

Gubernur dan DPRD Jatim Setujui Per…

Surabaya-KoPi| Gubernur J...

Dosen Ekonomi UMY Sebut Ekonomi Indonesia Kian Hari Kian Memprihatinkan

Dosen Ekonomi UMY Sebut Ekonomi Ind…

Bantul-KoPi| Di dalam eko...

Masih Banyak Kekeliruan Informasi Dalam Sikapi Bencana

Masih Banyak Kekeliruan Informasi D…

Bantul-KoPi| Bencana alam...

Kemenpora Serahkan Hibah Gelanggang Olahraga ke UGM

Kemenpora Serahkan Hibah Gelanggang…

Jogja-KoPi| Kementerian P...

FKH UGM Luluskan 172 Dokter Hewan Baru

FKH UGM Luluskan 172 Dokter Hewan B…

Jogja-KoPi| Fakultas Kedo...

Inovasi Gabungan Aspal dan Karet Bekas Untuk Tingkatkan Mutu Jalan Rel Kereta Api di Indonesia

Inovasi Gabungan Aspal dan Karet Be…

Bantul-KoPi| Mengacu dari...

Sepatu untuk Pasien Lumpuh Rancangan Mahasiswa UGM Raih Penghargaan di Seoul

Sepatu untuk Pasien Lumpuh Rancanga…

Jogja-KoPi| Sepatu buatan...

Konsekuensi Pembangunan Infrastruktur

Konsekuensi Pembangunan Infrastrukt…

Oleh: Novri Susan (Sosiol...

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku Pembancokan

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku …

Jogja-KoPi| Sat Reskrim P...

Brimob Polri Bahu Membahu Membantu Evakuasi Korban Bencana di Sulteng

Brimob Polri Bahu Membahu Membantu …

Sulawesi Tengah-KoPi|&nbs...

Prev Next

Australia siap perangi ISIS

Australia siap perangi ISIS
Australia-KoPi- Perdana Menteri Australia, Tony Abbott mengumumkan bahwa pesawat perang Australia siap untuk melakukan serangan udara terhadap militan ISIS di Irak. 

Australia bergabung dengan koalisi pasukan pertahanan yang dipimpin Amerika Serikat dengan menargetkan para militan di Timur Tengah. 

"ISIS secara jelas menyatakan perang terhadap dunia," kata Abbott. 

Awal pekan ini, pesawat Angkatan Udara Australia mulai terbang  untuk misi dukungan di Irak. “Hari ini, Kabinet telah resmi mengirim pasukan udara Australia ke Irak", tambah Abbott.

Misi tempur Australia akan dimulai dalam beberapa hari mendatang. Abbott memperingatkan bahwa misi di Irak akan memakan waktu yang lama dan sangat berbahaya.

Irfan Ridlowi

Sumber: news.com

 

back to top