Menu
Pakde Karwo: Antara Operator dan Regulator Transportasi Tidak Bisa Dipisahkan

Pakde Karwo: Antara Operator dan Re…

Surabaya-KoPi| Gubernur J...

Nertalitas TNI dalam Pemilu Capres dan Cawapres

Nertalitas TNI dalam Pemilu Capres …

Lembah Tidar-KoPi| Senin ...

Reuni Adem Akabri '86, Ibu ibu melaksanakan Out Bound

Reuni Adem Akabri '86, Ibu ibu mela…

Lembah Tidar-KoPi| Minggu...

Teknik Mesin SV UGM Dukung Program Kampus Sehat dan Bebas Asap Rokok

Teknik Mesin SV UGM Dukung Program …

Jogja-KoPi| Departemen Te...

Teknologi RFID Bantu Lacak Legalitas Kayu

Teknologi RFID Bantu Lacak Legalita…

Bantul-KoPi| Tim Pengabdi...

Pakar UGM Ajak Masyarakat Memanen Air Hujan

Pakar UGM Ajak Masyarakat Memanen A…

Jogja-KoPi| Pakar Hidrolo...

BKP: Indonesia Fokus Pada Peningkatan Kompetitifitas Produk Agrikultur

BKP: Indonesia Fokus Pada Peningkat…

Bantul-KoPI|Pada tahun 20...

UNIVERSITAS MENYAMBUT R.I KEEMPAT

UNIVERSITAS MENYAMBUT R.I KEEMPAT

Oleh Moh. Mudzakkir(Dosen...

Pakde Karwo : 2/3 Perguruan Tinggi Swasta Sumbangkan Kaum Intelektual di Jatim

Pakde Karwo : 2/3 Perguruan Tinggi …

Surabaya-KoPi| Sebanyak 2...

Pengungsi Korban Gempa di Gumantar Banyak Terserang Ispa

Pengungsi Korban Gempa di Gumantar …

Lombok-KoPi| Sebanyak 30 ...

Prev Next

Warga Surabaya tuntut Pilkada tepat waktu

Warga Surabaya tuntut Pilkada tepat waktu
Surabaya - KoPi| Masyarakat Surabaya semakin gerah dengan tingkah polah partai dan Komisi Pemilihan Umum (KPU) Surabaya dalam melaksanakan Pilkada. Kamis (3/9) ratusan masyarakat Surabaya melakukan aksi di kantor KPU Kota Surabaya. Mereka meminta agar KPU Surabaya bersungguh-sungguh  bersedia melakukan tugasnya yakni menggelar Pilkada Surabaya 2015.
 

Koordinator aksi Aldi Karmailis mengatakan bahwa aksi ini untuk menekan agar KPU bersedia melakukan tugasnya, yakni menggelar Pilkada Surabaya 2015. Dalam aksi tersebut perwakilan massa juga menyodorkan surat perjanjian bermaterai kepada Ketua KPU untuk menggelar Pilkada Surabaya tahun 2015.

Dalam surat tersebut Aldi menjelaskan bahwa jika ternyata gagal menggelar Pilkada 2015 Komisioner KPU diminta mengundurkan diri. "Ini adalah gerakan masyarakat. Kami meminta KPU berkomitmen sesuai tugasnya," tegas Aldi.

Menanggapi aksi masyarakat Surabaya tersebut, KPU Kota Surabaya belum mengambil keputusan karena masih menunggu hasil gugatan tiga partai besar. Tiga partai pengusung pasangan calon walikota Surabaya, yaitu PAN, Demokrat, dan PDI-P mengajukan tuntutan ke DKPP terkait penetapan status TMS (tidak memenuhi syarat) pasangan calon Rasiyo-Dhimam Abror.

Robiyan Arifin, Ketua KPU Kota Surabaya mengatakan, saat ini dia meminta informasi pada Panwaslu terkait penyelesaian sengketa. Ia berpendapat, jangan sampai sengketa belum selesai namun KPU kembali membuka pendaftaran. 

"Jangan sampai setelah ada yang daftar ternyata hasil sengketa keluar bahwa pasangan calon Rasiyo-Dhimam bisa ikut Pilkada. Jadi repot lagi nantinya," ujarnya.

KPU Kota Surabaya akan menunggu hasil sengketa gugatan itu sampai tanggal 5 September. Jika nanti gugatan ketiga parpol tersebut dimenangkan, maka KPU tidak membuka pendaftaran lagi. Begitu pula sebaliknya, jika gugatan tiga partai politik tersebut ternyata gugur, maka KPU akan membuka pendaftaran pada 6-8 September.

back to top