Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Prev Next

Untuk hidup, perempuan Saudi dorong kursi roda di Makkah

Untuk hidup, perempuan Saudi dorong kursi roda di Makkah

Saudi-KoPi, Walaupun lelah karena puasa dan panas, perempuan-perempuan Saudi tetap bekerja di Masjidil Haram Makkah dengan mendorong perempuan-perempuan yang cacat yang duduk di kursi roda untuk melakukan inbadah haji umrah.

Uang yang didapat dari membantu para penyandang cacat untuk melakukan ibadah tersebut menyelamatkan mereka dari meminta-minta, media Alsharq mengatakan.

Salah satunya ialah Umm Muhammad Al-Shareed dan 12 anaknya yang ditinggal oleh suaminya. Dia mengajak anak perempuannya yang paling tua yang sudah berumur 17 tahun untuk bisa mendapatkan penghasilan agar keluarganya terhindar dari kelaparan.

“Saya seorang wanita tua dan saya tidak bisa bekerja yang berat-berat. Saya datang ke makkah bersama anak saya setiap hari untuk menjaga dia dan membantunya. Kami bekerja dengan kursi roda ini untuk membantu perempuan penyandang cacat dalam melakukan umrah. Walaupun kami harus bekerja dengan susah payah, uang yang halal itu lebih baik dari pada meminta-minta atau melakukan hal yang dilarang oleh agama (haram),” tuturnya.

Perempuan tua tersebut menikah beberapa tahun yang lalu namun suaminya menceraikannya. Dia tidak mau membantu istrinya dan anak-anaknya dan dia tidak punya pilihan, dia harus mencari pekerjaan agar dia bisa menghidupi dirinya dan anak-anaknya.

(Fahrurrazi)
Sumber: al-Arabiya News

back to top