Menu
UGM Kembangkan Aplikasi Informasi Pengungsi Korban Bencana

UGM Kembangkan Aplikasi Informasi P…

Sleman-KoPi | Pusat Studi...

Tim Peneliti UGM ciptakan alat pendeteksi dini bencana longsor bernama SIPENDIL.

Tim Peneliti UGM ciptakan alat pend…

Sleman-KoPi | Tim penelit...

Bagaimana menjaga pola makan yang baik dan benar selama bulan Puasa.

Bagaimana menjaga pola makan yang b…

Inggris-KoPi| Inilah saat...

8 Mahasiswa di Yogyakarta ditangkap gunakan Narkoba.

8 Mahasiswa di Yogyakarta ditangkap…

Sleman-KoPi| Direktorat R...

Korut tunda pertemuan KTT bersama Korea Selatan.

Korut tunda pertemuan KTT bersama K…

Pyongyang-KoPi | Korea ut...

Protes Keras Tanoni :Australia Bebaskan Nelayan Yang Ditangkap.

Protes Keras Tanoni :Australia Beba…

Kupang-KoPi | Pemerintah ...

Jelang Puasa, Stok Barang Kebutuhan Pokok di Jatim Dipastikan Aman

Jelang Puasa, Stok Barang Kebutuhan…

Surabaya-KoPi|Menjelang b...

Pemerintah Bantul Siap Dukung Kontes Robot Indonesia di UMY

Pemerintah Bantul Siap Dukung Konte…

Sleman-KoPi| Menjelang pe...

Tahun Politik, Akun Buzzer di Media Sosial Bermunculan

Tahun Politik, Akun Buzzer di Media…

Sleman-KoPi| Menjelang pi...

Prev Next

Terkuak proses pembuatan susu formula yang menghebohkan

sumber foto: proteinpowderreviews.com sumber foto: proteinpowderreviews.com

KoPi | Banyak orang tua percaya bahwa susu formula bisa menggantikan ASI. Susu formula atau sufor sumbernya adalah ASS (Air Susu Sapi). Pertanyaannya, apakah ASS langsung dimasukkan di dalam kotak lalu jadilah susu kotak? Tentu saja tidak. Secara sederhana, proses ASS berubah menjadi susu kotak dimulai dari mengubah ASS menjadi bubuk. Setelah menjadi bubuk lalu diberi air agar menjadi ASS lagi.

Cara ASS menjadi bubuk? ASS disemprotkan ke dalam ruangan bersuhu 500 derajat celcius. Menurut pakar kesehatan dari Surabaya, Lailatul Muniroh, M.Kes, ASS yang disemprot ke suhu tersebut langsung menjadi bubuk. Jika ASS disemprot ke suhu 100 derajat saja, senyawa kimia organiknya rusak. Jika disemprot pada suhu 500 derajat? Yah, jadilah bubuk yang tidak ada isinya sama sekali, tinggal baunya saja. Badan Kesehatan Dunia atau WHO (World Health Organization) menyatakan dalam laporannya bahwa susu formula tidak direkomendasi sebagai pengganti ASI. 

Jadilah bubuk ASS yang sebenarnya sudah tidak ada kandungan vitamin dan gizinya. Bahkan, suhu setinggi itu, menyebabkan reaksi pembentukan kimia negatif dalam bubuk ASS. Lantas kok bisa pabrik-pabrik susu kotak, dan bubuk, mengklaim bahwa produk mereka sangat bervitamin?

Pabrik susu bubuk dan kotak memasukkan rekayasa vitamin, mineral dan protein ke dalam bubuk ASS. Rekayasa berbahan kimia tidak alami. Belum lagi, laporan riset Global Health Center menyatakan bahwa bubuk ASS dan susu kotak diberi 6 unsur kimia di antaranya antibiotik dan gastrointestinal peptides. Kedua bahan kimia tersebut merusak sistem saraf. Indikatornya bisa berbentuk alergi pada tubuh. Itu yang paling terlihat. Jangka panjangnya?

Pabrik-pabrik susu bubuk (susu formula) itu tidak jujur? Para peneliti kesehatan menyatakan bahwa sesungguhnya susu bubuk, susu kotak, itu tidak baik untuk metabolisme tubuh manusia. Bayi jika diasupi susu formula biasanya sulit BAB, alergi batuk pilek atau sesak napas. Tapi itu jangka pendeknya saja. Jangka panjangnya? Sila mengambil keputusan yang tepat untuk para buah hati. | YP

back to top