Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Prev Next

Taman Budaya Yogyakarta gelar kethoprak kolosal

Taman Budaya Yogyakarta gelar kethoprak kolosal

Siaran Perss


Taman Budaya Yogyakarta (TBY) sebagai UPTD Dinas Kebudayaan DIY akan menggelar pentas Ketoprak Kolosal 2014 di Concert Hall, Jumat-Sabtu (8-9/8). Pergelaran yang melibatkan 400 seniman ketoprak se-DIY akan menggarap karya SH Mintardjo   dengan cerita 'Sumunaring Surya Ing Gagat Rahina'.

"Program yang pertama kali diselenggarakan oleh TBY ini bertolak dari pemikiran untuk menghidupkan seni kethoprak di Yogyakarta yang kurang berkembang dengan baik. Ketoprak kolosal di Yogyakarta hampir tidak pernah diselenggarakan. Padahal Yogyakarta memiliki seniman-seniman ketoprak handal dengan karya-karya yang layak dibanggakan," ujar Drs Diah Tutuko Suryandaru, Kepala TBY kepada KRJogja.com, Senin (4/8).

Disebutkan, potensi ini layak dikembangkan dan di sebarluaskan kepada generasi muda yang kurang mengenal seni kethoprak. Untuk itu, pergelaran Ketoprak Kolosal ini diharapkan mampu melahirkan sebuah karya yang layak diapresiasi masyarakat dan mampu menarik generasi muda untuk belajar ketoprak.

Dalam cerita 'Sumunaring Surya Ing Gagat Rahina' bakal dimain dua malam berturut-turut. Malam pertama naskah karya  karya SH Mintardjo akan diadatasi menjadi naskah Ketoprak Konvensional oleh Tantida Isa.
Lakon ini bakal digarap oleh tim sutradara Drs Susilo Nugroho, Widayat, Bambang Paningron, Nano Asmorodhono, Puntung CM Pudjadi dan Toelis Semero.

Sedang malam kedua cerita yang sama diadaptasi menjadi lakon 'Lingsir' dengan penulis Surya Anantya, dengan tim sutradara Ari Purnomo, RM Altiyanto Hermawan, Anter Asmaratedja, Herwiyanto, Gondol Sumargiyono dan Herry Limboex.

"Melalui Pergelaran Kethoprak Kolosal ini, TBY berkomitmen agar seni kethoprak menjadi salah satu seni yang akan terus dikembangkan. Dengan begitu akan semakin mengukuhkan Yogyakarta sebagai kota budaya. Dengan tumbuh dan berkembangnya seni ketoprak di Yogyakarta niscaya memiliki pengaruh yang positif terhadap perkembangan seni di Yogyakarta," tegas Diah.(*)

back to top