Menu
Inkubasi Tahap 1 Resmi Buka Gelaran Soprema 2018

Inkubasi Tahap 1 Resmi Buka Gelaran…

Jogja-KoPi| Kegiatan Inku...

Lestarikan Budaya Tradisional, UAJY Adakan Lomba Jemparingan

Lestarikan Budaya Tradisional, UAJY…

Jogja-KoPi| Universitas A...

Niagahoster Devcussion 2.0 Dorong ​Web-Professional Berikan Solusi​ Online​ untuk UKM

Niagahoster Devcussion 2.0 Dorong ​…

Yogyakarta, 25 September ...

Lantik Heru Tjahjono, Pakde Karwo Ingatkan Dua Fungsi Sekda

Lantik Heru Tjahjono, Pakde Karwo I…

Surabaya-KoPi| Sesuai UU ...

Kepa BNPT Ajak Mahasiswa UGM Jauhi Paham Radikal

Kepa BNPT Ajak Mahasiswa UGM Jauhi …

 JogjaKoPi| Kepala B...

Bupati dan Walikota Harus Mengacu dengan Visi Misi Presiden

Bupati dan Walikota Harus Mengacu d…

Surabaya-KoPi| Bupati dan...

FISIPOL UGM Gelar Inkubasi Bisnis Soprema 2018 untuk Sociopreneur Muda dari 16 Provinsi Indonesia

FISIPOL UGM Gelar Inkubasi Bisnis S…

Jogja-KoPi| Rangkaian gel...

Kreatifitas Itu Bukan Bawaan, Tapi Bisa Dilatih

Kreatifitas Itu Bukan Bawaan, Tapi …

Jogja-KoPi| Pakar Manajem...

Raih Doktor Usai Meneliti Transformasi Budaya Organisasi Perguruan Tinggi

Raih Doktor Usai Meneliti Transform…

Jogja-KoPi| Transformasi ...

Prev Next

Sultan buka Rakorda pengendalian inflasi lewat pangan

Sultan buka Rakorda pengendalian inflasi lewat pangan

Sleman-KoPi|Sri Sultan membuka Rapat koordinasi Daerah (Rakorda ) 2017 Tim Pengedalian Inflasi Daerah (TPID) di Ruang Ballroom Hotel Royal Ambarukmo,Kamis (3/8).

Rakorda yang diikuti kurang lebih 100 anggota TPID yang berasal dari Pemda DIY,Akademisi, Bupati dan Koperasi ini mengangkat tema “Pengendalian Inflasi Melalui Penguatan Kelembagaan Koperasi Pasar”.

Sri Sultan Hamengkubowono ke X dalam sambutannya menekankan bahwa pengendalian inflasi sangatlah penting dalam mengatur harga daerah.

"Perlu juga dibentuk lingkungan ekonom yang positif dalam mengatur harga dan memperlambat laju inflasi di DIY,"kata Sultan.

Sultan juga menjelaskan karateristik inflasi di Indonesia bersifat shock karena kejadian alam dan perubahan harga yang ditetapkan pemerintah (administer price). Ia melanjutkan kebijakan moneter bank tidak bisa menekan laju inflasi jenis ini.

Sehingga ,Sultan menegaskan TPID ini merupakan bentuk upaya pengawasan dan perlambatan laju inflasi dari pemerintah ataupun instansi terkait di DIY.

"Perlu ada pengawasan lebih dari pemerintah untuk menurunkan dan menekan laju inflasi,disaat inilah peran dan tugas TPID masuk,"tegas Sultan.

Sementara itu ,kepala perwakilan dari Bank Indonesia DIY,Budi Hanoto mengungkapkan tema rakorda yang diangkat tahun ini sangatlah penting dalam menekan laju inflasi.Pasalnya tema pangan ini selaras dengan langkah pemerintah pusat untuk menekan inflasi dengan cara peningkatan efisiensi pangan.

Budi menuturkan setidaknya ada 3 permasalahan tata niaga pangan di DIY saat ini.Permasalahan tata niaga ini yang mengakibatkan harga di DIY cenderung lebih tinggi terhadap daerah lain walaupun mengalami surplus.

"Pertama,tata niaga kita panjang dan dibuat oleh middle man, Kedua,Posisi tawar petani dan pedagang sangat rendah,Ketiga,Ketergantungan yang tinggi terhadap daerah lain walaupun mengalami surplus,"tutur Budi

Ia menyarankan Pemerintah bersama TPID mengikuti program pengendalian inflasi DIY 2017 lewat 4K yaitu Ketersediaan Pasokan, Kelancaran Distribusi, Keterjangkauan Harga, Komunikasi Efektif.

Tidak hanya itu, Bank Indonesia juga merelease posisi inflasi DIY pada Juli lalu . Inflasi DIY saat ini masih berada dalam target inflasi antara 1 -4%, DIY mengalami inflasi dengan poin 3,76 % dengan inflasi lebaran terendah dalam 5 tahun terakhir yaitu 0,61

Sementara infasi DIY berdasarkan year to date berada poin 3,22 pada Juli . Poin ini naik dari 2,78 pada juni 2017.| Syidiq Syaiful Ardli

back to top