Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Prev Next

SISIR TANAH Tafsir atas Buku “TAEK!” Puthut EA pada BUKU DAN TEKS LAIN – DODO HARTOKO

SISIR TANAH Tafsir atas Buku “TAEK!” Puthut EA pada BUKU DAN TEKS LAIN – DODO HARTOKO

Jogja-KoPi| Sisir Tanah membuat Ajiyasa menjadi lebih semarak oleh alunan musik gitarnya sore menjelang malam (25/11) itu. Hujan deras pun tidak menghalangi pengunjung untuk menyaksikan penampilan musisi folk yang berkarya di Yogyakarta ini. Tepatnya di ruang pamer utama Dodo Hartoko, Sisir Tanah mencoba menafsirkan beberapa potongan teks dari buku TAEK! yang berisi kumpulan status Puthut EA yang berangkat dari teks-teks status Facebook penulis/aktivis Puthut EA dari tahun 2014 – 2015.

Buku ini sendiri adalah karya Dodo Hartoko dalam ‘Buku dan Teks Lain’. Dodo merupakan seorang penyunting buku dan perupa yang lahir di Batang, Jawa Tengah dan tinggal serta berkarya di Yogyakarta. Ia adalah salah satu seniman yang ikut berpartisipasi dalam perhelatan Biennale Jogja XIII.

“Saya meminta Sisir Tanah untuk menafsir ulang karya yang saya kerjakan untuk Biennale Jogja XIII, karena saya yakin dan percaya dengan kualitas luar biasa yang dimiliki Sisir Tanah,” ucap Dodo Hartoko saat membuka performing art sore itu. “Sebenarnya setiap orang pasti punya tafsiran sendiri, bahkan yang datang disini juga pasti punya tafsiran atas karya saya,”imbuhnya sambil menunjukkan karyanya dalam tiga lukisan yang dipamerkan di perhelatan Biennale Jogja XIII itu.

Jadi selain buku, lukisan itu yang mewakili status-status sarkasme yang membicarakan hal-hal kecil di sekitar rumah yang juga menyinggung kritik sosial dan politik dimana hal ini memacu munculnya perdebatan melalui fitur komentar.

Teks yang dipilih adalah yang menyuarakan ekspresi kegaduhan publik supaya bisa ditempatkan dalam konteks universal. Artinya, ada strategi dibalik proses bagaimana konflik dinegosiasikan dalam bentuk pemahaman yang luwes atau kompromis. Selain dengan Phutut EA, Dodo Hartoko bekerja sama menyiapkan buku ini dengan Arwin Hidayat, Agan Harahap dan Mojok.co.

“Ini hanya tafsir, dan tafsir itu dipengaruhi oleh banyak faktor, dan salah satu faktor yang akan menentukan tafsir malam ini adalah persoalan waktu, karena dikerjakan secara singkat,” ungkap Danto. “ Khusus malam ini, saya seperti membuat lagu dengan proses yang sangat instan,” imbuhnya sembari mengawali membawakan tafsirnya dalam nyanyian. Lagu Prolog dipilihnya sebagai lagu pembuka, yang diambilnya dari buku tafsir atas “TAEK!” Puthut EA, mampu membungkam semua yang datang.

Sisir Tanah yang digawangi oleh Bagus Dwi Danto tidak sendiri, ia ditemani oleh seorang kawannya Gipta, untuk menafsirkan teks itu. Tema teks yang dipilih pun beragam, mulai dari politik hingga hal-hal pribadi yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Bermodal gitar kopong, keduanya menghasilkan nada-nada indah nan sederhana yang menghibur semua yang datang.

back to top