Menu
Pakde Karwo : Terima Kasih Atas Empati dan Duka Cita AS kepada Korban dan Dampak Terorisme di Jatim

Pakde Karwo : Terima Kasih Atas Emp…

Jatim-KoPi| Gubernur Jati...

Pemerintah Bangun Industri Digital untuk Kurangi Kesenjangan Ekonomi

Pemerintah Bangun Industri Digital …

Sleman-KoPi| Pemerintah s...

Pakde Karwo: Dual Track Pendidikan Strategi Jatim Songsong Bonus Demografi  2019

Pakde Karwo: Dual Track Pendidikan …

Jatim-KoPi| Berbagai lang...

BPPTKG: Merapi Belum Menunjukkan Adanya Gejala Erupsi Seperti di Tahun 2010 dan 2006.

BPPTKG: Merapi Belum Menunjukkan Ad…

Jogja-KoPi| Balai Pen...

UGM Mewisuda 1354 Lulusan Sarjana dan Diploma

UGM Mewisuda 1354 Lulusan Sarjana d…

Sleman-KoPi| Universitas ...

Peneliti Gula UGM Soroti Penyimpangan Distribusi Gula Rafinasi

Peneliti Gula UGM Soroti Penyimpang…

Sleman-KoPi| Pasar gula d...

Gerakan Filantropi Islam Sebagai Deradikalisasi

Gerakan Filantropi Islam Sebagai De…

Sleman-KoPi| Dewasa ini, ...

Pakde Karwo: Kunci Perjuangan adalah Persatuan dan Kesatuan

Pakde Karwo: Kunci Perjuangan adala…

Jatim-KoPi| Salah satu ku...

Jaminan Kemerdekaan Kekuasaan Kehakiman Masih Berpusat Pada Institusi Bukan Hakim Secara Personal

Jaminan Kemerdekaan Kekuasaan Kehak…

Sleman-KoPi|Kemerdekaan k...

Prev Next

Pustawakan diharapkan bisa jadi penulis

Pustawakan diharapkan bisa jadi penulis

Jogja-KoPi| Seorang pustawakan diharapkan bisa menjadi penulis yang baik. Namun dalam mewujudkan hal tersebut, pustakawan juga harus bersabar dalam menjalani setiap prosesnya. Sebagaimana dikatakan oleh Muh. Mursyid, Pustakawan Perpus Emha Ainun Najib, saat menjadi narasumber dalam Workshop Penulisan Kepustakawanan bagi Pustakawan Perguruan Tinggi Muhammadiyah dan Aisyiyah di wilayah Yogyakarta, pada Sabtu (21/1).

 

Muh. Mursyid menyampaikan pada para pustakawan bahwa untuk menjadi seorang penulis itu butuh proses. Bahkan menulis sendiri itu adalah sebuah proses. “Seperti orang berenang, dengan teori yang sangat banyak tanpa pernah mencoba dan tidak berlatih terus menerus maka tidak akan berhasil,” ujarnya.

Acara yang diselenggarakan di Universitas Ahmad Dahlan (UAD) ini merupakan kerjasama Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY), UAD dan Universitas Aisyiyah (Unisa) Yogya dan diikuti oleh 33 pustakawan dari 3 universitas tersebut. Mursyid kembali menambahkan, tidak perlu bakat khusus untuk menjadi seorang penulis, akan tetapi dapat dimulai dengan menulis dari hal sederhana. “Mood khusus sering menjadi alasan tidak menulis bagi pustakawan, akan tetapi dengan membiasakan diri ataupun memaksakan diri lambat laun menulis akan menjadi habit pustakawan,” ujarnya.

Mursid juga menyampaikan beberapa tips tambahan agar para pustakwan tersebut bisa menjadi penulis yang baik. “Banyak-banyaklah membaca buku, surat kabar, mengamati, pengalaman, mengikuti seminar mencari sumber di internet atau pun lainnya. Hal itu penting dilakukan untuk dapat memunculkan ide baru,” imbuhnya.

Hal senada juga disampaikan Wakil Majelis Pustaka dan Informasi PP Muhammadiyah Widiastuti. Menurutnya sudah menjadi kewajiban bagi pustakawan PTMA untuk dapat membagikan hasil pemikirannya dan tulisannya kepada pustakawan lain di lingkungan Muhammadiyah. “Hasil pemikiran tersebut nanti akan difasilitasi dalam website Muhammadiyah.or.id dan Menara62.com agar lebih bermanfaat. Semoga workshop ini tidak berhenti pada level pustakawan PTMA tapi juga untuk semua pustakawan dan pemerhati perpustakaan di kalangan Muhammadiyah,” ujarnya.

Sementara itu, Lasa HS, ketua Forum Perpustkaan Perguruan Tinggi Muhammadiyah dan Aisyiyah (FSPPTMA) dalam sambutannya menyampaikan, bahwa output dari workshop ini diharapkan semua peserta dapat menghasilkan tulisan yang akan dimuat dalam buku Bunga Rampai Pustakawan Perguruan Tinggi Muhammadiyah Aisyiyah yang rencananya akan dilaunching pada Munas FSPPTMA pada bulan Maret 2017 di UM Surakarta.

back to top