Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredaran Tembakau Gorila di Yogyakarta.

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredara…

Sleman-kopi| Direktorat R...

Prev Next

Profesor Jerman Ajarkan Mahasiswa UMY, Teknik Pengukuran Air pada Makanan

Profesor Jerman Ajarkan Mahasiswa UMY, Teknik Pengukuran Air pada Makanan

Bantul-KoPi| Untuk mendukung kegiatan belajar mahasiswa, program studi Agroteknologi UMY mengundang dosen dari Jerman untuk mengajarkan tentang 'Food Analysis'. Oleh karenanya, Prof. Heinz-Dieter Isengard dari Institute of Food Science and Biotechnology, Stuttgart, Germany, diundang untuk menjadi pemateri dalam kuliah umum pada Kamis (27/10) di Ruang Stadium General Fakultas Teknik UMY.

Prof. Heinz menjelaskan kepada kurang lebih seratus mahasiswa Agroteknologi, tentang Teknik Pengukuran Air pada Makanan. Pengukuran kadar air pada makanan dinilai penting karena akan mempengaruhi kualitas produk.

"Contohnya seperti jus jeruk. Bila kadar air yang ditentukan 10%, maka harus tepat 10%. Tidak boleh kurang atau lebih. Karena bila kurang nanti akan terlalu banyak kandungan vitamin C nya. Dan itu akan berpengaruh pada kesehatan. Oleh karenanya, pengukuran kadar air juga harus dilakukan secara berkala," jelas Prof. Heinz.

Selama ini, pengukuran kadar air dalam makanan banyak menggunakan oven dan dilakukan secara manual. Namun Prof Heinz menyebutkan, saat proses pemanasan menggunakan oven, ada beberapa substansi lain selain H2O yang juga hilang.

"Saat dipanaskan, tidak hanya air yang menguap, tetapi ada senyawa lain yang ikut hilang seperti volatil, alkohol, dan lain-lain. Sehingga ini menjadi konsen dari perusahaan-perusahaan pangan yang hanya ingin mengukur kadar air saja," ujar Prof. Heinz.

Menanggapi masalah tersebut, Prof. Heinz memperkenalkan kepada mahasiswa teknik titrasi Karl Fischer. Titrasi sendiri adalah salah satu metode yang dipakai dalam analisis kimia kuantitatif untuk menentukan konsentrasi suatu larutan yang belum diketahui konsentrasinya dengan larutan yang sudah diketahui konsentrasinya.

"Teknik titrasi Karl Fischer ini tidak seperti teknik titrasi manual yang mengidentifikasi hasil dengan warna merah muda yang standar. Warna dalam teknik titrasi Karl Fischer tidak bisa dideteksi. Dan teknik ini menggunakan voltase tertentu dalam pengukurannya," jelas Prof. Heinz sambil menunjukkan cara kerja teknik titrasi Karl Fischer dalam gambar.

Penggunaan metode titrasi Karl Fischer ini, dijelaskan Prof. Heinz sudah digunakan pada produksi laktosa di Jerman. "Namun sayangnya, metode titrasi Karl Fischer belum menjadi official method bagi pabrik susu. Padahal susu juga mengandung laktosa. Dan hasil uji dengan metode titrasi Karl Fischer pada susu sudah terbukti 95% akurat," tutur prof. Heinz. |Deansa

back to top