Menu
Pakde Karwo: Antara Operator dan Regulator Transportasi Tidak Bisa Dipisahkan

Pakde Karwo: Antara Operator dan Re…

Surabaya-KoPi| Gubernur J...

Nertalitas TNI dalam Pemilu Capres dan Cawapres

Nertalitas TNI dalam Pemilu Capres …

Lembah Tidar-KoPi| Senin ...

Reuni Adem Akabri '86, Ibu ibu melaksanakan Out Bound

Reuni Adem Akabri '86, Ibu ibu mela…

Lembah Tidar-KoPi| Minggu...

Teknik Mesin SV UGM Dukung Program Kampus Sehat dan Bebas Asap Rokok

Teknik Mesin SV UGM Dukung Program …

Jogja-KoPi| Departemen Te...

Teknologi RFID Bantu Lacak Legalitas Kayu

Teknologi RFID Bantu Lacak Legalita…

Bantul-KoPi| Tim Pengabdi...

Pakar UGM Ajak Masyarakat Memanen Air Hujan

Pakar UGM Ajak Masyarakat Memanen A…

Jogja-KoPi| Pakar Hidrolo...

BKP: Indonesia Fokus Pada Peningkatan Kompetitifitas Produk Agrikultur

BKP: Indonesia Fokus Pada Peningkat…

Bantul-KoPI|Pada tahun 20...

UNIVERSITAS MENYAMBUT R.I KEEMPAT

UNIVERSITAS MENYAMBUT R.I KEEMPAT

Oleh Moh. Mudzakkir(Dosen...

Pakde Karwo : 2/3 Perguruan Tinggi Swasta Sumbangkan Kaum Intelektual di Jatim

Pakde Karwo : 2/3 Perguruan Tinggi …

Surabaya-KoPi| Sebanyak 2...

Pengungsi Korban Gempa di Gumantar Banyak Terserang Ispa

Pengungsi Korban Gempa di Gumantar …

Lombok-KoPi| Sebanyak 30 ...

Prev Next

Pemerintah Bantul Siap Dukung Kontes Robot Indonesia di UMY

Sleman-KoPi| Menjelang penyelenggaraan Kontes Robot Indonesia (KRI) Nasional 2018, Universitas Muammadiyah Yogyakarta dan segenap pemerintah daerah Bantul Yogyakarta siap memberikan pelayanan terbaik bagi seluruh pihak yang terlibat dalam penyelenggaraan acara KRI. 

 

Pada Senin kemarin (14/5) UMY melakukan audiensi bersama Bupati Bantul Drs. H. Suharsono dan berdiskusi secara komprehesif terkait KRI yang akan diselenggarakan pada 11 hingga 14 Juli 2018 di Sportorium UMY.Drs. H. Suharsono selaku Bupati Bantul Yogyakarta menyampaikan bahwa pihaknya sangat mendukung penyelenggaraan Kontes Robot Indonesia (KRI) Nasional 2018 yang akan dilaksanakan di UMY. 

“Adanya kontes robot ini saya sangat mengapreasiasi penuh, terutama dalam kegiatan ini melibatkan banyak mahasiswa dari seluruh penjuru Indonesia. Kami dari pihak pemerintah daerah Bantul akan membantu semampu kami baik dari penyambutan maupun kebutuhan lain yang diperlukan oleh UMY. Saya sangat bersyukur dengan adanya kampus UMY ini bisa membantu mencerdaskan dan menambah wawasan masyarakat. Kalaupun nanti ada kegiatan city tour yang akan diarahkan ke daerah Bantul kami akan mengoptimalkan nilai-nilai kearifan lokal baik dari tempat wisata maupun budaya-budaya yang ada di daerah Bantul,” ujarnya.

Sementara itu, Hilman Latief, S.Ag., MA Ph.D, selaku Wakil Rektor UMY Bidang Kemahasiswaan, Alumni dan AIK menyampaikan bahwa dalam menyambut penyelengaraan KRI ini pihaknya juga mempersiapkan segala aspek. 

“KRI ini merupakan kompetisi nasional yang akan mempertemukan banyak mahasiswa dari seluruh perguruan tinggi se-Indonesia. Untuk itu kami harus mempersiapkan banyak hal terutama infrastruktur, fasilitas untuk pertandingan, peserta, penginapan, trasportasi, dan memberikan kenyamanan kepada semua pihak.  Kami juga bersyukur bupati Bantul sangat mendukung kompetisi ini dan akan melibatkan stakeholder di lingkungan pemerintah daerah Bantul. Permohonan yang kami ajukan ke pemerintah Bantul yakni penyediaan pemadaman kebakaran, mobil toilet dan mobil ambulance. Kemudian saya juga berharap para siswa dari SMA sederajat yang ada di Bantul maupun Yogyakarta bisa memeriahkan keberlangsungan kontes robot ini,” paparnya.

Himan menambahkan secara konsep persiapannya sudah matang, karena sebelumnya UMY sudah pernah menjadi tuan rumah dan bisa menjadikan acuan pada kompetisi tahun ini.

“Pada tahun ini kategori lomba yang akan ditandingkan yakni Kontes Robot Abu Indonesia (KRAI), Kontes Robot Pemadam Api Indonesia (KRPAI), Kontes Robot Sepak Bola Indonesia (KRSBI) Beroda, Kontes Robot Sepak Bola Indonesia (KRSBI) Humanoid, dan Kontes Robot Seni Tari Indonesia (KRSTI). Tahun ini kami ingin mengkolaborasikan perkembangan teknologi dan budaya kearifan lokal. Untuk itu, harapan dari penyelenggaraan acara ini bisa membangun iklim kompetisi kondusif di kalangan mahasiswa, dosen maupun perguruan tinggi dalam hal teknologi dan robotika. Sehingga pengetahuan tentang robotika bisa mengantarkan kemajuan bangsa,” tandasnya. (Sumali)

back to top