Menu
Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredaran Tembakau Gorila di Yogyakarta.

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredara…

Sleman-kopi| Direktorat R...

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ketat Dengan Terjunnya 29 Ekor Anjing Pelacak dan Body Scanner.

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ke…

Sleman-KoPi| Komandan sat...

Prev Next

Pak Ahok, maaf saya bilang tahi!

Pak Ahok, maaf saya bilang tahi!
Siapa yang tidak kenal dengan sosok Basuki Tjahaja Purnama atau kerap dipanggil Ahok? Orang nomor satu di Jakarta ini memang sudah lama menjadi perbincangan masyarakat. Bahkan beragam hashtag di media sosial Twitter beberapa kali menjadi topik teratas yang dibicarakan.

Pemuda pemudi yang tidak kenal dekat dengan Ahok turut pula memberi gerakan pembelaan mengenai konflik belakangan yang ada. Ahok menjadi sosok yang digemari karena keberaniannya menentang kebijakan. Saya suka dengan caranya memberantas korupsi, meminimalisir pengeluaran, membuat Jakarta menjadi lebih baik.

Senang sekali rasanya melihat Ahok beberapa kali muncul di televisi. Berbicara mengenai kinerjanya terhadap Jakarta yang akan diperbaiki. Sehingga apapun kesempatannya, saya akan menonton Ahok saat diwawancara televisi. Mungkin televisi saya saat itu sedang rusak, sehingga memunculkan suara yang tidak sepatutnya keluar. Apalagi saat itu sedang wawancara live di sebuah media lokal, pasti ini kekeliruan terhadap televisi saya sendiri. Tapi berkali-kali dan terus menerus kata itu keluar, bahkan sudah diingatkan oleh pembawa acaranya.

Ada jutaan orang yang menonton, menyaksikan bagaimana sosok yang kerap menjadi tranding topic ini mengemukakan pendapatnya. Dan pasti ada banyak sekali anak kecil yang turut menemani, melihat seperti apa sosok yang dikagumi orang tuanya. Ah.. Semoga saja pikiran anak-anak tidak menangkap secara telanjang tentang apa yang Ahok ucapkan. Atau semoga saja anak-anak lebih memilih menonton sinetron yang setidaknya masih memiliki tata bahasa yang santun.

Saya paham, saat itu Ahok sedang sangat emosi, tidak terkontrol dengan apa yang diucapkanya keluar begitu saja. Saya juga pernah mengumpat kepada kawan saya ketika sangat marah. Tapi saya yakin, Ahok yang mendapat gelar insinyur dari universitas terkemuka di Jakarta ini belajar mengenai komunikasi. Etika berbicara di media masa, menjadi public figure atau tuntunan banyak orang.

Jujur saja, sejak kecil saya selalu bangga dengan orang yang bermunculan di televisi, lalu saya akan meniru setiap perkataannya. Karena menurut saya, orang-orang terbaiklah yang akan berbicara di televisi. Saya sering meniru perkataan tokoh yang diwawancarai untuk saya diskusikan dengan teman-teman, setidaknya saya akan kelihatan sedikit memiliki pengetahuan walaupun harus mengutip perkataan orang. Lalu, jika kemarin yang saya tonton adalah sosok Ahok yang mengumpat kata ‘tahi’ berkali-kali, maka saya akan dengan wajar berkata tahi, karena figur yang saya banggakan saja berkata seperti itu. Kata tahi yang saya ucapkan pasti akan terkesan intelektual di mata teman-teman. | Labibah

back to top