Menu
Jadi Pembicara Seminar di UAJY, GKR Hemas Tekankan Penggunaan Teknologi dengan Bijak

Jadi Pembicara Seminar di UAJY, GKR…

Jogj-KoPi| Universitas At...

Pemprov Jatim Siapkan Formasi Jabatan Bagi 2.065 CPNS 2018

Pemprov Jatim Siapkan Formasi Jabat…

Surabaya-KoPi| Pemerintah...

UGM dan Twente University Teliti Kandungan Panas Bumi di Bajawa NTT

UGM dan Twente University Teliti Ka…

Flores-KoPi| Peneliti UGM...

Kopi Darat Nasional (KopdarNas) V Pajero Indonesia ONE di Surabaya

Kopi Darat Nasional (KopdarNas) V P…

Surabaya-KoPi| Dalam rang...

Jadi Pembicara di UAJY, Novel Baswedan Tekankan Nilai Integritas

Jadi Pembicara di UAJY, Novel Baswe…

Jogja-KoPi| Fakultas Huku...

Pakde Karwo: Antara Operator dan Regulator Transportasi Tidak Bisa Dipisahkan

Pakde Karwo: Antara Operator dan Re…

Surabaya-KoPi| Gubernur J...

Nertalitas TNI dalam Pemilu Capres dan Cawapres

Nertalitas TNI dalam Pemilu Capres …

Lembah Tidar-KoPi| Senin ...

Reuni Adem Akabri '86, Ibu ibu melaksanakan Out Bound

Reuni Adem Akabri '86, Ibu ibu mela…

Lembah Tidar-KoPi| Minggu...

Teknik Mesin SV UGM Dukung Program Kampus Sehat dan Bebas Asap Rokok

Teknik Mesin SV UGM Dukung Program …

Jogja-KoPi| Departemen Te...

Teknologi RFID Bantu Lacak Legalitas Kayu

Teknologi RFID Bantu Lacak Legalita…

Bantul-KoPi| Tim Pengabdi...

Prev Next

Novri Susan: Golongan putih bukan dosa

foto: Novri Susan sosiolog Unair foto: Novri Susan sosiolog Unair

Surabaya-KoPi| Golput (golongan putih) adalah sebagian anggota masyarakat yang tidak ikut berpartisipasi dalam pemilihan umum atau pilkada (pemilihan kepala daerah). Pada pilwali Surabaya tahun 2010 golput mencapai 52 persen. Angka yang sangat tinggi.

Menurut pengamat sosiologi politik Universitas Airlangga, Novri Susan, golput paling tidak dibentuk oleh empat alasan, yaitu budaya populer usia muda atau pemilih pemula, ketidakpercayaan terhadap hasil pilkada, ideologi politik dan kendala teknis pelaksanaan pencoblosan oleh pemilih.

"Tantangan terbesar ada pada budaya populer kalangan pemilih muda. Budaya populer mampu menjauhkan warga pada pentingnya partisipasi politik. Sebab kesadaran budaya populer lebih memilih tidak peduli pada politik yang dianggap serius, menakutkan dan tidak 'enak' dikonsumsi".

Selanjutnya Novri penulis buku Sosiologi Politik: Pembangunan, Konflik dan Demokrasi di Indonesia ini menjelaskan bahwa alasan ketidakpercayaan juga cukup besar mempengaruhi partisipasi dalam pilkada, baik pada mekanisme dan hasil kepemimpinan.

"Kepempimpinan hasil pilkada seringkali melahirkan sirkulasi elite semata. Artinya, wajah elite berbeda namun perilaku dan kebijakan tidak berbeda dalam peningkatan kualitas hidup masyarakat."

Sedangkan menurut sosiolog Unair ini, alasan ideologis seperti tidak setuju dengan konsep demokrasi tetap ada. Pada penelitian yang ia lakukan pada tahun 2014 lalu, ada sekitar 10 persen tidak ikut pencoblosan pemilu karena masalah ideologis ini. Sedangkan kendala teknis pencoblosan para pemilih terjadi ketika para pemilik hak suara tidak mampu hadir dengan alasan tertentu seperti tidak sedang dalam kota atau sakit.

"Golput itu bukan dosa politik, karena partisipasi politik bisa dilakukan pada dimensi lain. Akan tetapi golput akan mempengaruhi legitimasi hasil pemilu atau pilkada,"tandas Novri kepada KoPi di ruangan dosen Departemen Sosiologi Fisip Unair. |Labibah|

back to top