Menu
Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredaran Tembakau Gorila di Yogyakarta.

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredara…

Sleman-kopi| Direktorat R...

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ketat Dengan Terjunnya 29 Ekor Anjing Pelacak dan Body Scanner.

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ke…

Sleman-KoPi| Komandan sat...

Prev Next

NOAA : bukti banjir besar 12.000 tahun lalu, mengubah sejarah bumi yang sudah ada

NOAA : bukti banjir besar 12.000 tahun lalu, mengubah sejarah bumi yang sudah ada

KoPI| Studi terbaru NOAA (National Oceanic Tmospheric Administration) menunjukan penemuan baru terjadinya banjir besar 12.000 tahun yang lalu. Penemuan ini memaksa kajian ulang sejarah bumi yang sudah ada.Analisis citra satelit dan LIDAR selama lima tahun menemukan bukti penampakan surut perairan pesisir  selama 12.000 tahun terakhir. Periode yang menunjukan periode glasial terakhir dari zaman es, yang diperkirakan telah berakhir sekitar 10.000 tahun yang lalu.

Perubahan besar dalam resonansi magnetik Bumi juga menunjukkan bahwa pergeseran kutub besar telah terjadi dalam periode yang sama. Pergolakan geologi besar yang dapat menjelaskan perpindahan gunung es besar-besar selama akhir zaman es berakhir.

LIDAR

Satelit baru dan citra LIDAR menunjukkan bukti lonjakan besar dalam ketinggian air sekitar 12.000 tahun yang lalu.

“Kita hanya bisa berhipotesis seperti apa kekuatan alam menyebabkan pergolakan besar ini dan transformasi bumi pada saat itu, tapi satu hal yang pasti adalah gaya yang dibutuhkan untuk menggantikan medan magnet bumi memerlukan kekuatan luar, di luar Bumi kita sendiri, mungkin bencana besar di tata surya kita, seperti asal sabuk asteroid antara Mars dan Jupiter”,jelask Hirdish Genzao, direktur tim peneliti.

Data terbaru menunjukkan bahwa sabuk asteroid jauh lebih muda dari yang diperkirakan sebelumnya, beberapa ahli memperkirakan asal-usulnya terjadi selama semacam ledakan sekitar 10.000 tahun yang lalu.

"Tingkat iridium lonjakan dramatis di Bumi antara 12.000 dan 10.000 tahun yang lalu, pada saat zaman es terakhir, memaksa komunitas ilmiah untuk mengevaluasi kembali kronologi geologi saat ini" mengakui ahli geologi Adam Brown. "Beberapa ilmuwan berteori bahwa Saturnus mungkin mengalami bencana besar pada periode yang sama berdasarkan data baru yang disediakan oleh wahana penjelajah ruang angkasa Cassini yang jelas menunjukkan bahwa cincin Saturnus menemukan asal-usul mereka pada periode waktu yang sama, fakta yang secara dramatis tantangan yang modern konsep dalam astrofisika "tambah ahli.

Cassini

Satelit The Cassini baru-baru ini menunjukan bukti cincin Saturnus yang berusia sekitar 12.000 tahun, sebuah fakta yang menantang kronologi saat tata surya kita.

“Tradisi dan cerita rakyat dari nenek moyang kita mungkin bisa menjadi titik terang tentang apa yang sebenarnya terjadi di sini sekitar 12.000 tahun yang lalu "jelas Joachim Edelberg, kepala ahli iklim dari tim. 

"Kita semua telah mendengar mitos banjir Nuh atau banjir dari Epic of Gilgamesh, cerita dongeng tapi mungkin menjadi kesaksian bencana di seluruh dunia yang terjadi sekitar 12.000 tahun yang lalu. Komunitas ilmiah mulai memahami hal ini "

Sebuah roket baru NASA telah direncanakan akan memulai turnya pada 2018 untuk mempelajari sabuk asteroid. Menguji klaim para ahli penyebab pergolakan dramatis dalam geologi Bumi pada kurun waktu 12.000 dan 10.000 tahun yang lalu di tata surya kita. |worldnewsdailyreport.com| Winda Efanur FS|

back to top