Menu
Inkubasi Tahap 1 Resmi Buka Gelaran Soprema 2018

Inkubasi Tahap 1 Resmi Buka Gelaran…

Jogja-KoPi| Kegiatan Inku...

Lestarikan Budaya Tradisional, UAJY Adakan Lomba Jemparingan

Lestarikan Budaya Tradisional, UAJY…

Jogja-KoPi| Universitas A...

Niagahoster Devcussion 2.0 Dorong ​Web-Professional Berikan Solusi​ Online​ untuk UKM

Niagahoster Devcussion 2.0 Dorong ​…

Yogyakarta, 25 September ...

Lantik Heru Tjahjono, Pakde Karwo Ingatkan Dua Fungsi Sekda

Lantik Heru Tjahjono, Pakde Karwo I…

Surabaya-KoPi| Sesuai UU ...

Kepa BNPT Ajak Mahasiswa UGM Jauhi Paham Radikal

Kepa BNPT Ajak Mahasiswa UGM Jauhi …

 JogjaKoPi| Kepala B...

Bupati dan Walikota Harus Mengacu dengan Visi Misi Presiden

Bupati dan Walikota Harus Mengacu d…

Surabaya-KoPi| Bupati dan...

FISIPOL UGM Gelar Inkubasi Bisnis Soprema 2018 untuk Sociopreneur Muda dari 16 Provinsi Indonesia

FISIPOL UGM Gelar Inkubasi Bisnis S…

Jogja-KoPi| Rangkaian gel...

Kreatifitas Itu Bukan Bawaan, Tapi Bisa Dilatih

Kreatifitas Itu Bukan Bawaan, Tapi …

Jogja-KoPi| Pakar Manajem...

Raih Doktor Usai Meneliti Transformasi Budaya Organisasi Perguruan Tinggi

Raih Doktor Usai Meneliti Transform…

Jogja-KoPi| Transformasi ...

Prev Next

Menteri Kesehatan RI menekan biaya kesehatan dengan pelayan primer

Menteri Kesehatan RI menekan biaya kesehatan dengan pelayan primer

Jogja-KoPi│Pelayanan Kesehatan Primer (Primary Health Care) jadi salah satu solusi untuk mengurangi tingginya angka rujukan ke layanan sekunder (rumah sakit) Indonesia.

Menteri Kesehatan, Prof. Dr. dr. Nila Djuwita F. Moelok SpM (K), dalam International Seminar On Primary Care Medicine Indonesia to Strengthen The Universal Coverage (Jaminan Kesehatan Nasional-JKN-Indonesia) yang bertempat di Hotel Tentrem Yogyakarta (3/4), mengatakan bahwa perlu dilakukan penguatan pada pelayanan kesehatan primer untuk menekan biaya kesehatan serta untuk meningkatkan kesehatan masyarakat.

“Kita perlu perkuat pelayanan kesehatan primer, ini merupakan hal utama yang perlu kita kuatkan. Ketika jumlah masyarakat yang sakit berkurang maka biaya kesehatan akan menurun”, ujarnya.

Sementara itu, Indonesia sendiri masih fokus dalam meningkatkan layanan kesehatan sekunder (rumah sakit) yang banyak menghabiskan anggaran kesehatan negara dan berimbas pada banyaknya masyarakat yang berobat ke rumah sakit.

“Angka rujukan ke layanan sekunder di Indonesia sebesar 80%, padahal di dunia Internasional rata-rata angka rujukan ke layanan sekunder hanya 5%.”, jelas Prof. Dr. dr. Nila Djuwita F. Moelok SpM (K).

Untuk itu akan dilakukan penguatan pada 124 puskesmas yang ada di wilayah perbatasan dari 9754 puskesmas, gerakan masyarakat sehat, dan berbagai kegiatan lainnya sebagai langkah penguatan pelayanan kesehatan primer.

Pelayanan kesehatan primer (Primary Health Care) sendiri adalah pelayanan kesehatan esensial yang diselenggarakan berdasarkan tata cara dan teknologi praktis sesuai dengan kaedah ilmu pengetahuan serta diterima oleh masyarakat.
Dapat dicapai oleh perorangan dan keluarga dalam masyarakat melalui peran aktif secara penuh dengan biaya yang dipikul oleh masyarakat dan negara, untuk memelihara setiap tahap perkembangan serta didukung oleh semangat kemandirian dan menentukan diri sendiri.

Dokter tidak hanya mengobati tetapi bertugas sebagai advokad di bidang kesehatan bagi pasien.

“Dokter tidak hanya memberikan resep dan memberi obat, tetapi juga berinteraksi dengan pasien mengenai berbagai faktor munculnya penyakit, dampak penyakit bagi pasien dan keluarga. Dokter mampu menangani pasien secara komprehensif dengan cara promotive, preventive, curative, rehabilitative, dan palliative care”, jelas Prof. Dr. dr. Nila Djuwita F. Moelok SpM (K).

“Upaya promotive dan preventive yang dilakukan dalam pelayanan kesehatan primer dapat mencegah timbulnya penyakit, dan ketika pasien sakit dapat dirujuk dengan tepat sehingga akan mengurangi biaya kesehatan”, tambahnya.

 

back to top