Menu
Pakde Karwo : Terima Kasih Atas Empati dan Duka Cita AS kepada Korban dan Dampak Terorisme di Jatim

Pakde Karwo : Terima Kasih Atas Emp…

Jatim-KoPi| Gubernur Jati...

Pemerintah Bangun Industri Digital untuk Kurangi Kesenjangan Ekonomi

Pemerintah Bangun Industri Digital …

Sleman-KoPi| Pemerintah s...

Pakde Karwo: Dual Track Pendidikan Strategi Jatim Songsong Bonus Demografi  2019

Pakde Karwo: Dual Track Pendidikan …

Jatim-KoPi| Berbagai lang...

BPPTKG: Merapi Belum Menunjukkan Adanya Gejala Erupsi Seperti di Tahun 2010 dan 2006.

BPPTKG: Merapi Belum Menunjukkan Ad…

Jogja-KoPi| Balai Pen...

UGM Mewisuda 1354 Lulusan Sarjana dan Diploma

UGM Mewisuda 1354 Lulusan Sarjana d…

Sleman-KoPi| Universitas ...

Peneliti Gula UGM Soroti Penyimpangan Distribusi Gula Rafinasi

Peneliti Gula UGM Soroti Penyimpang…

Sleman-KoPi| Pasar gula d...

Gerakan Filantropi Islam Sebagai Deradikalisasi

Gerakan Filantropi Islam Sebagai De…

Sleman-KoPi| Dewasa ini, ...

Pakde Karwo: Kunci Perjuangan adalah Persatuan dan Kesatuan

Pakde Karwo: Kunci Perjuangan adala…

Jatim-KoPi| Salah satu ku...

Jaminan Kemerdekaan Kekuasaan Kehakiman Masih Berpusat Pada Institusi Bukan Hakim Secara Personal

Jaminan Kemerdekaan Kekuasaan Kehak…

Sleman-KoPi|Kemerdekaan k...

Prev Next

Menag meralat makna radikalisme agama

Menag meralat makna radikalisme agama

Sleman-KoPi|Menteri Agama RI, Lukman Hakim Saifuddin meralat makna radikalisme yang benar kepada masyarakat. Ia mengungkapkan pemahaman radikal dalam beragama seringkali menimbulkan banyak kesalahpahaman masyarakat saat memaknai kata ini.

"Menjadi persoalan yaitu kata radikalisme menjadi semacam pemahaman umum seolah kata ini konotasinya terkesan negatif,"ujarnya saat mengisi sebuah seminar di Hotel East Parc Yogyakarta, Sabtu (23/9).

Lukman menuturkan penanggulangan masalah paham radikalisme saat ini perlu ditegaskan. Pasalnya pandangan tentang radikalisme ini banyak menimbulkan misleading dalam memahaminya. Tujuannya adalah demi mencegah resistensi-resistensi lanjutan saat menanggulangi gerakan yang dinilai salah ini.

"Radikalisme ini perlu ada kesamaan cara pandang, sebab kalau tidak, alih-alih menanggulangi malah memunculkan resistensi pada penanggulangannya,"tuturnya.

Ia melanjutkan,secara bahasa, kata radik ini berarti sesuatu yang mengakar. Menurutnya, Radik ini jika dikaitkan dalam beragama merupakan suatu hal yang baik jika disatukan. Sehingga menciptakan perspektif baik bahwa radikalis atau radik agama adalah sesuatu yang mengakarkan keyakinan diri pada agama.

"Sehingga radikal ini seolah menimbulkan perasaan konsistensi dalam keyakinan beragama,"lanjutnya.

Lukman pun memaparkan kalangan radikal ini bukanlah kalangan yang harus diperangi. Kalangan yang harus diperangi adalah kalangan yang terlalu fanatik beragama dan memaksakan ideologi beragama. Lukman menyebutnya bukan sebagai kaum radikalis tapi kaum ekstrimis.

Kaum ekstrimis ini cenderung mengupayakan segala cara seperti kekerasan dan pemaksaan untuk membenarkan keyakinan mereka. Oleh karenannya,Lukman menekankan kaum ekstrimis ini sangat berbeda dibandingkan kaum radikalis.

"Nah upaya memaksa ideologi dan keyakinan ini lah yang menjadi bahan penanggulangan kita,"tekannya.

Menurut Menag, ekstrimis dan radikalis ini perlu dibedakan karena dua pemahaman beragama ini sangatlah berbeda. Ia melanjutkan radikalis ini adalah sebuah pemahaman yang tidak memaksa dan sangat positif.

Hal ini perlu dilakukan agar pemahaman radik ini dapat diterima masyarakat agar masyarakat lebih terbuka dalam menerima pemahaman beragama yang benar

"Yang kita takutkan adalah saat kita tidak mengetahui perspektif ini ,akibatnya pemahaman radik yang bagus untuk diterapkan dalam beragama tidak pernah sampai ke masyarakat ,jangan sampai sebuah keyakinan agama yang kental menjadi encer hanya karena misleading ini,"pungkasnya.|Syidiq Syaiful Ardli

 

back to top