Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Prev Next

Kosmetik yang merusak wajah

Kosmetik yang merusak wajah

Kosmetik adalah produk tambahan (suplemen) untuk memberi perawatan pada kulit wajah. Akan tetapi tidak sedikit kasus pada para pengguna kosmetik baik wanita dan pria terjadi iritiasi sampai kerusakan kulit wajah. 

Menurut dokter  spesialis kulit dan kosmetika Ni Putu Susari Widianingsih dari Surabaya Skin Centre kosmetik sesungguhnya memiliki kandungan-kandungan kimia walaupun pada kosmetik berlabel alami. Hal itu berarti kosmetik akan menciptakan proses artifisial atau tidak alami di kulit wajah. 

"Jika bahan kimia tersebut tidak cocok pada kulit karena faktor-faktor seperti jenis kulit, jenis kimia berbahaya, dan reaksi cuaca, maka terjadi reaksi dalam bentuk iritasi, gatal atau bahkan kanker."

Oleh karenanya menurut dokter pakar kosmetika ini, para pengguna kosmetik harus benar-benar meneliti kosmetik yang dipakainya. Biasanya pasien hanya mempertimbangkan dari sisi harga. Makin mahal pasti makin bagus. Itu persepsi yang salah.

Dokter Putu memberi tips cara menggunakan kosmetik yang baik dan aman bagi kesehatan kulit wajah.

1. Teliti kandungan kosmetik dahulu.

Misal mengandung merkuri atau bahan-bahan kimia berbaya atau tidak. Jika tidak paham tentang bahan kimia, pengguna bisa mencermati reaksi kulit dari kosmetik berbahan tertentu berdasar pengalaman. Lebih aman lagi jika berkonsultasi pada dokter kesehatan kulit atau estetika.

2. Mengerti dan memahami jenis kulit wajah.

Ada 5 (lima) jenis kulit wajah yaitu normal, berminyak, sensitif, kering dan kombinasi. Setiap jenis kulit memberi respon berbeda terhadap kandungan kimia di dalam kosmetik. Banyak pengguna kosmetik kesulitan memahami jenis kulitnya, maka penting untuk berkonsultasi pada dokter.

3. Uji coba kosmetik. 

Para pengguna kosmetik biasanya langsung saja menggunakan produk yang dibelinya. Hal tersebut cukup berbahaya. Agar mengetahui apakah kosmetik cocok atau tidak perlu dicoba sedikit dahulu. Jika lebih dari satu jam tidak terjadi reaksi negatif maka kosmetik bisa dipakai.

Pembaca KoPi yang budiman, perhatikan tips ini agar tidak mengalami masalah lebih buruk pada kulit wajah. Konsultasikan pada dokter estetika dan kesehatan kulit Anda. Dokter Putu dan para dokter spesialis Anda bisa ditemui di alamat ini www.surabaya-skincentre.com | Kisna

back to top