Menu
Konsekuensi Pembangunan Infrastruktur

Konsekuensi Pembangunan Infrastrukt…

Oleh: Novri Susan (Sosiol...

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku Pembancokan

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku …

Jogja-KoPi| Sat Reskrim P...

Brimob Polri Bahu Membahu Membantu Evakuasi Korban Bencana di Sulteng

Brimob Polri Bahu Membahu Membantu …

Sulawesi Tengah-KoPi|&nbs...

Fatma Saifullah Yusuf Kagumi Pasar Tiban karya Anne Avantie

Fatma Saifullah Yusuf Kagumi Pasar …

Surabaya-KoPi| Ketua Umum...

Pacu Generasi Muda Ciptakan Inovasi dalam Tantangan Kemajuan Ekonomi Digital

Pacu Generasi Muda Ciptakan Inovasi…

Jogja-KoPi| Fakultas Ekon...

Awas, Hati-Hati, Kredit Online Mulai Makan Korban

Awas, Hati-Hati, Kredit Online Mula…

Jogja-KoPi| Lembaga Konsu...

Dosen Muda UMY Ukir Prestasi di Thailand

Dosen Muda UMY Ukir Prestasi di Tha…

Bantul-KoPi| Universitas ...

Diskusi Netizen Jogja: Menkominfo Serukan Damai dan Berbudaya di Ranah Maya

Diskusi Netizen Jogja: Menkominfo S…

Jogja-KoPi|  – Selas...

Fisipol UGM Kumpulkan Para Pakar Politik Bahas Perkembangan Politik Nasional

Fisipol UGM Kumpulkan Para Pakar Po…

Jogja-KoPi| Fakultas Ilmu...

Niagahoster Devcussion 2.0 Berikan Solusi​ Online​ untuk UKM

Niagahoster Devcussion 2.0 Berikan …

Jogja-KoPi| Setelah sukse...

Prev Next

Kaum pria tiga kali lebih sukses bunuh diri ketimbang wanita

Kaum pria tiga kali lebih sukses bunuh diri ketimbang wanita

Sleman-KoPi| Ahli Kedokteran Jiwa Rumah Sakit Dr Sardjito, Dr.dr Carla Raymondalexas Marchira ,SpKJ mengatakan tingkat keberhasilan laki-laki untuk bunuh diri tiga kali lebih besar dibandingkan kaum hawa.

"Datanya sendiri itu berasal dari seluruh dunia, dan itu sudah terbukti seperti di Gunungkidul bahwa laki-laki lebih banyak melakukan bunuh diri ,walau kita belum tahu angka pasti jumlah pelaku bunuh dirinya,"saat mengisi talkshow dengan tema 'Fenomena Bunuh Diri' di Perpustakaan Fakultas Kedokteran UGM,Selasa (22/8)

Dr. Carla pun menjelaskan keberhasilan ini disebabkan karakter pria yang lebih berani memutuskan untuk bunuh diri. Pria sendiri cenderung lebih agresif dan tegas dalam mengambil keputusan bunuh diri dibandingkan perempuan.

Kaum hawa sendiri cenderung memiliki lebih banyak keraguan saat mengambil keputusan . Sehingga kaum hawa lebih tinggi angka percobaan bunuh diri dibandingkan angka bunuh dirinya.

"Laki -laki ini mengedepankan logika dan ketegasan dalam mengambil keputusan ,sementara perempuan lebih banyak ke batin dan kurang begitu tegas ,sehingga keberhasilan bunuh diri Perempuan lebih rendah dibandingkan laki-laki,"tuturnya

Tak hanya faktor ketetapan hati dan niat, dr. Carla juga mengatakan instrumen bunuh diri laki-laki lebih mematikan dibandingkan perempuan.

Laki-laki lebih memilih menggunakan cara dan alat bunuh diri seperti pedang/ silet untuk mengiris nadi (self Cutting), menembak diri menggunakan pistol,gantung diri dan Loncat dari ketinggian.

Sementara kaum hawa lebih memilih metode menenggak racun dengan obat pengusir nyamuk dan memotong nadi dengan silet.

"Mereka (perempuan) saat memotong nadi biasanya tidak terlalu dalam karena ragu-ragu dan cara menggunakan racun juga masih bisa ditolong jika tepat waktu,"ucapnya.

Dari pandangan Psikologis Klinis ,Ahli Psikologis Klinis ,RS Sardjito ,Dra. Sumarni,M.Kes. senada dengan statement dr Carla. Ia menambahkan kenyataanya tidak semua orang bisa melakukan bunuh diri. Orang-orang yang memiliki keberanian besar lebih berhasil melakukan bunuh diri dibandingkan orang yang hanya memiliki ide sepintas untuk bunuh diri.

"Jika semua alat untuk bunuh diri ada namun tidak ada keberanian untuk bunuh diri, maka ia (pelaku bunuh diri) tidak mungkin bisa untuk bunuh diri,"pungkasnya. | Syidiq Syaiful Ardli

back to top