Menu
Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredaran Tembakau Gorila di Yogyakarta.

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredara…

Sleman-kopi| Direktorat R...

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ketat Dengan Terjunnya 29 Ekor Anjing Pelacak dan Body Scanner.

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ke…

Sleman-KoPi| Komandan sat...

Prev Next

Harga terus naik, Jokowi tak bisa dijatuhkan

Harga terus naik, Jokowi tak bisa dijatuhkan
Surabaya – KoPi | Kenaikan harga BBM, gas, dan TDL yang bertubi-tubi membuat masyarakat mempertanyakan kinerja pemerintahan Jokowi. Namun di saat yang sama, anggota dewan yang seharusnya menjadi wakil rakyat sama sekali tidak terlihat mempermasalahkan hal tersebut.
 

Pengamat politik Universitas Airlangga Fahrul Muzaqqi mengatakan hal itu memang seharusnya bisa menjadi manuver politik untuk menekan Jokowi. Namun hal itu tidak akan sampai membuat DPR memakzulkan presiden.

“Kita ini menganut sistem pemerintahan presidensial. Artinya parlemen tidak bisa begiu saja menjatuhkan presiden di tengah jalan karena sebuah kebijakan yang tidak populer,” jelas Fahrul.

Meski demikian, keresahan di tingkat akar rumput akan jauh lebih kuat dibandingkan di pusat pemerintahan. Potensi gelombang protes dan ketidakpuasan tetap akan timbul. Namun, Fahrul juga menilai gelombang protes itu tidak akan mampu menjatuhkan pemerintahan Jokowi seperti pada tahun 1998.

“Sampai saat ini kondisi sosial ekonomi masih belum separah tahun 1998. Walaupun saat ini harga-harga naik dan Rupiah melemah, namun perbandingannya tidak terlalu jauh,” ucap Fahrul.

Fahrul berpendapat, gelombang protes ini akan terus mewarnai awal-awal pemerintahan Jokowi-JK. Hingga saat ini masyarakat memang harus beradaptasi dengan gaya kepemimpinan yang baru. Masa transisi seperti ini akan menimbulkan berbagai keresahan karena ketidakpastian di bidang politik.

back to top