Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredaran Tembakau Gorila di Yogyakarta.

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredara…

Sleman-kopi| Direktorat R...

Prev Next

e-Smart IKM Solusi Perluas Pasar

e-Smart IKM Solusi Perluas Pasar

Sidoarjo-KoPi| Persaingan pasar dan banyaknya jumlah pelaku Industri Kecil Menengah (IKM) di Indonesia mendorong perlunya strategi baru dalam memenangkan persaingan. Salah satunya dengan menggunakan e-Smart IKM.

Demikian disampaikan Gubernur Jatim, Dr. H. Soekarwo saat Pembukaan Workshop e-Smart IKM di Hotel Swiss Bell-Inn, Kab. Sidoarjo, Senin (25/9).

Menurutnya, dengan memanfaatkan e-smart IKM, jangkauan pasar para pelaku IKM diperluas karena konsumen bisa secara langsung mengakses secara online tanpa mengunjungi lokasi dari IKM. "Terdapat kelemahan IKM, seperti masih berfikir sulitnya faktor pemasaran. Padahal, bisa diatasi dengan e-commerce yang menawarkan transaksi secara langsung , “ jelas Pakde Karwo sapaan akrab Gubernur Jatim ini.

Jatim sendiri, lanjutnya, memiliki beberapa IKM yang sudah memanfaatkan e-commerce. Diantaranya, Rumah Snack Mekarsari Sidoarjo, Spikoe Surabaya, Indah Bordir Sidoarjo, dan Surabaya Patata.

Saat ini, menurut Pakde Karwo, masih banyak IKM yang perlu diberikan pendampingan karena kendala yang berbeda-beda. Diantaranya, keterbatasan akses pasar, akses permodalan, penguasaan teknologi, dan penerapan standarisasi. Juga, ketersediaan bahan baku yang terbatas, kualitas SDM, dan legalitas usaha. “E-Smart IKM diharapkan bisa membantu mengatasi permasalahan tersebut, khususnya untuk membuka akses pasar dan penguasaan teknologi,” ujarnya.

Ditambahkan, beberapa upaya dilakukan Pemprov Jatim dalam meningkatkan kualitas produk dan meningkatkan daya saing IKM, diantaranya ekstensifikasi pemasaran melalui berbagai pameran dan kantor perwakilan dagang (KPD), serta pemberian kredit murah melalui skema loan agreement.

Selain itu, pemberian bimbingan teknis penguasaan teknologi dan peningkatan kualitas SDM IKM, serta fasilitasi standarisasi seperti SPPPT-SNI, barcode, sertifikasi ISO, dan sertifikasi halal.


Semester I 2017 Ekonomi Tumbuh 5,2 Persen

Dalam kesempatan sama, Gubernur Jatim dua periode ini menjelaskan perekonomian Jatim yang sangat terdukung IKM. Pada semester I Tahun 2017, misalnya, perekonomian provinsi ini tercatat tumbuh sebesar 5,2 persen, yang lebih tinggi dibandingkan nasional sebesar 5,01 persen.

Pertumbuhan ekonomi tersebut dipengaruhi oleh tiga sektor utama Jatim yaitu industri pengolahan menyumbang 29,17 persen, perdagangan menyumbang sebesar 18,07 persen, dan pertanian menyumbang sebesar 13,46 persen. “Khusus untuk sektor industri pengolahan Jatim tumbuh sebesar 4,73 persen, lebih tinggi dibandingkan rata rata nasional sebesar 3,88 persen,” ujar Pakde Karwo.

Tingkatkan Populasi Industri

Dalam kesempatan ini, Menteri Perindustrian, Airlangga Hartato mengungkapkan latar belakang pelaksanaan program e-smart IKM, di antaranya didasari upaya pengembangan ekonomi berbasis digital, keinginan untuk meningkatkan ekspor IKM, serta perluasan akses pasar dan pendanaan.

“E-smart IKM perlu dan akan terus dikembangkan dengan tujuan Indonesia dapat menjadi showcase produk sendiri, bukan hanya menjadi reseller produk negara lain,” ungkapnya sambil menambahkan kerjasama dilakukan juga dengan perusahan-perusahaan start up Indonesia.

Dijelaskannya, program yang memiliki desain infrastruktur digital ini menjadikan Palapa Ring, Satelit BRI, dan PLN sebagai tulang punggungnya. Artinya, kebutuhan fasilitas internet, listrik, dan integrasi Sistem Informasi Industri Nasional (SIINas) dilakukan oleh ketiganya. Hal tsb dimaksudkan untuk jaminan produk, keamanan, dan standarisasi. (humaspemprovJatim/tra)

back to top