Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredaran Tembakau Gorila di Yogyakarta.

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredara…

Sleman-kopi| Direktorat R...

Prev Next

Budaya mencontek mendarah daging

Budaya mencontek mendarah daging

Ada sebuah kebiasaan yang tak pernah terlepas dari kehidupan sosial saat ini. Dari anak kecil hingga orang dewasa. Mereka masih saja melakukan aksi contek mencontek. Kebiasaan yang mematikan daya kreatifitas  seseorang.

Aksi contek – mencontek kerap kali terjadi dan tak  asing lagi kita lihat diberbagai sekolah. Berbagai trik untuk mencontek pun mulai berkembang dari memakai kode jari, berdehem  atau batuk, atau juga melempar secarik kertas. Upaya pemerintah dan badan sekolah untuk menghentikan aksi mencontek tersebut tidak berjalan dengan baik. Ini dikarenakan budaya mencontek ini sudah mendarah daging di setiap orang. Mencontek menjadi jalan pintas untuk mendapatkan jawaban dari kebuntuan. Selain itu, beberapa oknum membiarkan saja aksi mencontek itu dilakukan sehingga mencontek menjadi lebih mudah dan bebas.

Bukan saja hanya di sekolah kita dapat melihat aksi mencontek, di masyarakat juga kerap kita lihat hal seperti ini. Dalam dunia kerja, persaingan sudah tidak dapat dibendung. Sebuah perusahaan mencontek perusahaan saingannya yang lebih maju agar dapat bersaing dalam perdangangan. Selain itu, di dunia media massa juga ada hal seperti ini, khususnya di media online. Dengan mudahnya mengakses  jejaring internet, orang menjadi mudah untuk mencontek dan mengambil tulisan atau ide dari seseorang.

Apalagi pada zaman sekarang orang tua memberikan dan membebaskan anak dalam menggunakan telephon genggam, yang pada saat ini telepon genggam sudah semakin canggih. Sehingga  anak tersebut menjadi bermalas malasan untuk belajar karena terlalu asik dengan gadgetnya.

Tidak hanya itu, bahkan ketika dalam mengerjakan tugasnya disekolah banyak siswa yang mengandalkan Google untuk mengerjakan tugasnya. sehingga banyak pelajar yang terlalu bergantung pada Google. Hal ini dikarenakan pengawasan dari pihak sekolah yang terlalau longgar. Akibatnya banyak pelajar dengan leluasa memainkan telepon genggamnya untuk menggunakan Google untuk mendapatkan jawaban.

Untuk itu, Budaya mencontek harus dihentikan, yaitu dimulai dari sekarang. guna membangun kreatifitas seseorang. Seperti guru yang harus lebih memperhatikan siswanya dan mengajarkan pelajaran kepada siswanya sampai siswa nya mengerti, sehingga siswa itu tidak perlu lagi untuk mencontek. Dan tidak hanya seorang guru yang perlu memperhatikan dan mengajarkan siswanya, tetapi orang tua juga perlu mengajarkan anak tersebut. Agar anak tidak lagi mengandalkan atau bergantung pada temannya dalam mengerjakan tugasnya. melainkan ia bergantung pada dirinya sendiri, dalam mengerjakan tugasnya dan menjadi pribadi yang kreatif.


   

back to top