Menu
Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredaran Tembakau Gorila di Yogyakarta.

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredara…

Sleman-kopi| Direktorat R...

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ketat Dengan Terjunnya 29 Ekor Anjing Pelacak dan Body Scanner.

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ke…

Sleman-KoPi| Komandan sat...

Prev Next

BPPTKG: Merapi Masih Sangat Awal di Proses Magmatisnya.

Jogja-KoPi| Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta menyampaikan bahwa Gunung Merapi saat ini baru menuju awal proses magmatis. 

 

Hal ini disampaikan oleh Kepala BPPTKG Yogyakarta, Hanik Humaida setelah temuan di laboratorium yang menemukan adanya material baru berunsur magmatis. Material inipun terlontar lewat abu vulkanik usai erupsi di tanggal 21 Mei lalu.

"Jadi tanggal 21 Mei didominasi hasil materialnya itu magmatis. Ini adalah proses magmatis, tapi masih sangat awal dan baru menuju proses magmatis," ujar Hanik saat jumpa Pers di Kantor BPPTKG, Jumat (25/4).

Hanik pun menjelaskan kejadian magmatis atau naiknya magma ke permukaan gunung, masih belum terlihat begitu jelas. Pasalnya, BPPTKG belum melihat adanya indikasi lain yang menunjukkan gejala Merapi seolah akan  mengalami proses magmatis besar. Proses magmatis ini sering publik mengintrepretasikan sebagai tanda akan adanya letusan besar. 

"Ini masih belum jelas. Jika memang ada prosss magmatis, maka akan ada proses inflasi, seisimitas yang tinggi, serta gempa vulkanik yang itensif. Namun demikian, angka seisimitas dan vulkanik masih tetap dan juga prosesnya masih deflasi,"tutur Hanik.

Deflasi sendiri adalah kondisi dimana bibir dan corong magma menyempit, mengempis atau memendek dan menekan keluaran material di dalam Gunung.

Sementara analisis di Laboratorium memastikan bahwa Letusan 21 Mei 2018 memang berbeda dengan Letusan 11 Mei 2018. Sampel dari produk Letusan 21 Mei tersusun atas komponen magmatik dan bersifat lebih asam daripada material yang diletuskan tanggal 11 Mei. 

Hal ini mengindikasikan bahwa material produk 21 Mei 2018 adalah material material baru yang berasal dari dalam Gunung Merapi, bukan material material lama yang berada di kawah atau permukaan. 

Material baru ini adalah material dari dalam gunung dengan komponen magmatik seperti silika, N.a dan C.a. Sementara indikasi kuat terjadinya awal mula proses proses magmatis adalah temuankandungan freecrystal didalam gunung hingga 94,74%.

"Sebelumnya (11/5) 34,85%, lalu saat itu (21/5)sudah hampir 95%  Dan juga komposisi silikanya sudah mendominasi material,"tambahnya.

Hanik pun memaparkan dari tanggal 11 hingga 21 Mei itu ada perubahan material basa ke asam di Gunung Merapi. Lanjutnya produk material 21 Mei mirip dengan lava dari  tahun 2006 dan 2010. 

Meski demikian, BPPTKG belum bisa melihat apakah proses magmatis akan meningkat atau menurun seperti di tahun 2006 dan 2010. Namun, mereka memastikan saat ini, ada perubahan karakter magma di Gunung Merapi dibanding saat erupsi besar di tahun 2010 dan 2006. BPPTKG berjanji akan terus memantau dan menyampaikan perkembangan Gunung Merapi jika ada perubahan yang signifikan. 

 

back to top