Menu
Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredaran Tembakau Gorila di Yogyakarta.

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredara…

Sleman-kopi| Direktorat R...

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ketat Dengan Terjunnya 29 Ekor Anjing Pelacak dan Body Scanner.

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ke…

Sleman-KoPi| Komandan sat...

Prev Next

BBM naik, sopir angkot ikat tali perut

BBM naik, sopir angkot ikat tali perut
Surabaya – KoPi | Kenaikan BBM jenis premium sejak Sabtu (28/03) disebabkan akibat harga minyak dunia yang masih berfluktuasi, serta melemahnya nilai tukar rupiah dalam satu bulan terakhir. Dua hari pasca kenaikan BBM jenis premium tersebut para sopir angkot di Surabaya mengaku menanggung kerugian dari kantong masing-masing.

Kenaikan BBM jenis premium yang berkisar 500 rupiah pada setiap liternya ini memberikan dampak yang berarti bagi para sopir angkutan umum khususnya di Surabaya. Tarif penumpang yang tidak turut naik, membuat para sopir harus menanggung kerugiannya dari kantong masing-masing. Menurut salah satu sopir, sebelum BBM naik ia biasa membawa pulang uang Rp 60 ribu sehari, namun setelah adanya kenaikan bbm ini pendapatannya kini di bawah 50 ribu rupiah.

Mukhlis, salah satu sopir angkutan lyn P jurusan Karang Menjangan-Joyoboyo menyatakan kekecewaannya pada kenaikan harga BBM yang secara tiba-tiba. “Kalo rugi ya ditanggung kantong sendiri. Gini ya harus iket tali perut mbak, jadi kita makan seadanya aja,” ujarnya. Mukhlis juga menyatakan tidak adanya jeda waktu yang panjang dari kenaikan harga bbm ini membuat masyarakat menjadi kage. Menurutnya jika ada tempo yang lebih panjang dalam kenaikan sebelumnya masyarakat akan lebih bersiap.

Selain kenaikan BBM yang membebani biaya operasional, para sopir juga menghadapi berkurangnya jumlah penumpang. Adanya penurunan pengguna angkutan umum yang dirasakan para sopir selama dua hari belakangan. Salah seorang sopir, Ton, meyakini hal ini sebagai dampak kekecewaan masyarakat atas kenaikan BBM. “Mungkin mereka kira tarif angkot pada naik Mbak, jadi mereka naik motor dewe-dewe. Padahal kan ya juga tetep,” ujar Tono. | Labibah

back to top