Menu
UGM Kembangkan Aplikasi Informasi Pengungsi Korban Bencana

UGM Kembangkan Aplikasi Informasi P…

Sleman-KoPi | Pusat Studi...

Tim Peneliti UGM ciptakan alat pendeteksi dini bencana longsor bernama SIPENDIL.

Tim Peneliti UGM ciptakan alat pend…

Sleman-KoPi | Tim penelit...

Bagaimana menjaga pola makan yang baik dan benar selama bulan Puasa.

Bagaimana menjaga pola makan yang b…

Inggris-KoPi| Inilah saat...

8 Mahasiswa di Yogyakarta ditangkap gunakan Narkoba.

8 Mahasiswa di Yogyakarta ditangkap…

Sleman-KoPi| Direktorat R...

Korut tunda pertemuan KTT bersama Korea Selatan.

Korut tunda pertemuan KTT bersama K…

Pyongyang-KoPi | Korea ut...

Protes Keras Tanoni :Australia Bebaskan Nelayan Yang Ditangkap.

Protes Keras Tanoni :Australia Beba…

Kupang-KoPi | Pemerintah ...

Jelang Puasa, Stok Barang Kebutuhan Pokok di Jatim Dipastikan Aman

Jelang Puasa, Stok Barang Kebutuhan…

Surabaya-KoPi|Menjelang b...

Pemerintah Bantul Siap Dukung Kontes Robot Indonesia di UMY

Pemerintah Bantul Siap Dukung Konte…

Sleman-KoPi| Menjelang pe...

Tahun Politik, Akun Buzzer di Media Sosial Bermunculan

Tahun Politik, Akun Buzzer di Media…

Sleman-KoPi| Menjelang pi...

Prev Next

Bayangkan jika manusia lenyap dari muka bumi...

Bayangkan jika manusia lenyap dari muka bumi...
KoPi| Manusia telah menjadi makhluk paling berkuasa di planet ini. Tapi, pernah membayangkan apa yang terjadi apabila manusia lenyap dari permukaan bumi? Sebuah video di Youtube dapat menerangkannya secara ilmiah.
 

Sebuah channel ilmu pengetahuan di Youtube, AsapSCIENCE, membuat sebuah video ilustrasi tentang apa yang terjadi jika manusia menghilang sementara teknologi mereka masih utuh. Video tersebut menyebutkan dalam beberapa minggu listrik akan padan mkarena kehabisan bahan bakar. Hewan peliharaan dan ternak akan terkena imbasnya pertama kali. 

Tanpa ada manusia yang memberi makan, 1,5 miliar sapi, 1 miliar babi, dan 20 miliar ayam akan kabur dari kandangnya untuk mencari makan. Mereka akan kelaparan atau menjadi makanan bagi anjing dan kucing yang tidak lagi punya tuan. Namun, anjing dan kucing juga harus berkompetisi dengan sepupu jauh mereka, seperti serigala dan harimau.

Selain itu, hewan lain yang bergantung pada kehidupan manusia seperti kecoa dan tikus juga akan berkurang populasinya.

Gambaran mengenai gedung-gedung yang dirambati tanaman liar dan lumut memang benar adanya. Lebih parah, benda-benda dari besi jembatan, mobil, dan gedung akan berkarat dan hancur karena usia. 

Setelah beberapa ratus tahun, populasi hewan-hewan yang terancam punah di seluruh dunia akan kembali seperti pada saat manusia belum berevolusi. Namun AsapSCIENCE menyebutkan distribusi satwa tersebut mungkin akan berubah drastis. Hal itu karena banyak hewan yang berpindah dari habitat aslinya dan ditempatkan di kebun binatang atau taman safari. Bisa jadi akan ada populasi unta yang hidup di Australia, kawanan singa di Amerika Selatan, atau kuda nil hidup di sungai-sungai Asia.

Satu-satunya yang utuh dari peninggalan manusia adalah sampah-sampah plastik dan karet vulkanik. Sampah-sampah tersebut akan hanyut sampai ke laut dan setelah berribu-ribu tahun menjadi sedimen di dasar laut. Jika suatu saat ada peradaban alien dari luar angkasa yang menemukan planet bumi, mungkin mereka akan bertanya-tanya mengapa manusia begitu cinta pada plastik.| Sumber video: https://www.youtube.com/watch?v=guh7i7tHeZk

back to top