Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Prev Next

Batik "Laras" di House of Sampoerna

Batik "Laras" di House of Sampoerna

(Surabaya, 06 April 2017) Berangkat dari keinginan untuk saling berbagi tentang perkembangan batik lukis di masing-masing kota, sepuluh pembatik dari tiga kota Madiun, Ponorogo dan Surabaya, yang tergabung dalam Komunitas Batik Lukis Jawa Timur, menggelar pameran dengan tajuk “Laras” yang akan diselenggarakan di Galeri House of Sampoerna pada tanggal 07 - 29 April 2017.

Tema “Laras” atau Selaras dipilih sebagai penyatuan presepsi dalam seni, sehingga terwujud kolaborasi estetika dalam berkarya. Ragam latar belakang dari masing-masing pembatik berpengaruh pada terciptanya berbagai karya indah kaya akan motif, karakter khas dari tiap pembatik.

Kesemuanya dikemas secara apik berupa 30 karya batik lukis oleh Basuki Ratna K, Firman Batik Teyeng, Guntur Sasono, Heru Susanto, Imam Subandi, Pengky Gunawan, Prima Amri, Suharwedi, Tjiplies Pudji Lestari dan Yudi.

Tidak seperti umumnya batik konvensional, pengerjaan karya batik lukis yang dipamerkan mengeksplorasi media yang beragam serta teknik membatik kontemporer yang berbeda-beda. 

Pada karya Tjiplies Pudji Lestari, alih alih melakukan proses pencelupan selayaknya proses pewarnaan pada batik konvensional, pembatik asal Surabaya ini menggunakan kuas untuk menoreh warna-warna anggun pada motif-motif floral di atas kain sutra.

Proses lorot yang diaplikasikan pun tidak selamanya mengikuti metode konvensional. Tjiplies memanfaatkan panas dari setrika sebagai alternative cara me-lorot-kan malam, yakni dengan menggunakan alas kertas koran di atas kain sutra bermalam sebelum disetrika.

Lain halnya dengan Firman Batik Teyeng yang mengeksplorasi motif batik dengan menggunakan kain dan alat yang telah terpengaruh proses oksidasi. Ia memanfaatkan besi berkarat dan menempelkannya pada kain mori basah agar tercetak bentuk abstrak karat pada kain sehingga menciptakan motif unik dan segar.

Proses oksidasi yang tidak dapat diprediksi hasilnya justru menjadi tantangan tersendiri yang menarik untuk dieksplorasi seluas-luasnya dan memunculkan aksen tabrak warna pada pola yang digambar nantinya. 

Komunitas Batik Lukis Jawa Timur menggelar pameran perdana di House of Sampoerna (HoS) dengan tiga orang anggota Guntur Sasono (siGun), Nusa Amin, dan Prima Amri.

Sejak berpameran di House of Sampoerna, komunitas ini berkembang dengan jumlah anggota saat ini berjumlah lebih dari sepuluh orang.

Dengan terselenggaranya pameran batik lukis untuk kedua kalinya ini, diharapkan dapat menambah wawasan masyarakat akan ragam batik yang tidak  hanya melulu dimanfaatkan untuk kebutuhan sandang, namun juga dipergunakan sebagai sarana mengekspresikan diri akan kecintaan terhadap nilai-nilai seni dan tradisi bangsa.

- Selesai-

Sejak berdiri di tahun 2003, House of Sampoerna (HoS), yang merupakan salah satu bentuk kepedulian PT HM Sampoerna Tbk.

Kepada kota Surabaya, terus berkomitmen untuk mendukung perkembangan seni, budaya, sejarah dan pariwisata melalui berbagai agenda kegiatan yang mengedepankan nilai-nilai edukatif dan sosial bekerja sama dengan berbagai komunitas dan pemerintahan.

Usaha keras HoS mendapat apresiasi dari Indonesia dan internasional dengan meningkatnya jumlah kunjungan wisatawan nusantara dan asing yang mencapai 200.000 orang di 2016, dan diraihnya berbagai penghargaan, salah satunya adalah ‘Top 10 Museum di Indonesia’ dari TripAdvisor sejak 2013 – 2016 dan “Top Choice Destination” yang diberikan oleh Lianorg.com, China.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan hubungi:
Rani Anggraini
Manager Museum & Marketing
House of Sampoerna
Taman Sampoerna 6, Surabaya 60163
Tel. (031) 353-9000 ext. 24103
Email: This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.
www.houseofsampoerna.museum

back to top