Menu
Merapi Naik ke Status Waspada, Gempa Tremor dan Vulkanik Sempat Muncul Saat Letusan Freaktif.

Merapi Naik ke Status Waspada, Gemp…

Jogja-KoPi|Setelah Gunung...

Merapi Kembali Meletus Dua Kali Dalam Sehari, BPPTKG: Ini Memang Karakter Merapi.

Merapi Kembali Meletus Dua Kali Dal…

Jogja-KoPi| Gunung Merapi...

Bulog DIY: Bulan Puasa dan Lebaran Persediaan Beras, Gula, dan Minyak Goreng di Yogyakarta Aman.

Bulog DIY: Bulan Puasa dan Lebaran …

Jogja-KoPi| Perum Bulog d...

UGM Kembangkan Aplikasi Informasi Pengungsi Korban Bencana

UGM Kembangkan Aplikasi Informasi P…

Sleman-KoPi | Pusat Studi...

Tim Peneliti UGM ciptakan alat pendeteksi dini bencana longsor bernama SIPENDIL.

Tim Peneliti UGM ciptakan alat pend…

Sleman-KoPi | Tim penelit...

Bagaimana menjaga pola makan yang baik dan benar selama bulan Puasa.

Bagaimana menjaga pola makan yang b…

Inggris-KoPi| Inilah saat...

8 Mahasiswa di Yogyakarta ditangkap gunakan Narkoba.

8 Mahasiswa di Yogyakarta ditangkap…

Sleman-KoPi| Direktorat R...

Korut tunda pertemuan KTT bersama Korea Selatan.

Korut tunda pertemuan KTT bersama K…

Pyongyang-KoPi | Korea ut...

Protes Keras Tanoni :Australia Bebaskan Nelayan Yang Ditangkap.

Protes Keras Tanoni :Australia Beba…

Kupang-KoPi | Pemerintah ...

Prev Next

Amerika, Eropa dan Asia Waspadai Penyebaran Virus Ebola

Amerika, Eropa dan Asia Waspadai Penyebaran Virus Ebola

London-KoPi. Kekhawatiran wabah virus Ebola yang berasal dari Afrika barat dapat menyebar ke benua lain.

 

Hal ini menyebabkan kondisi negara-negara Eropa dan Asia mulai waspada tumbuhnya virus ini. Lembaga amal medis terkemuka memberikan peringatan bahwa epidemi ini berada di luar kendali

Pasukan perdamaian Amerika mengatakan pihaknya menarik semua 340 relawan dari Liberia, Sierra Leone dan Guinea karena penyebaran virus, sementara Liberia mengatakan akan menutup sekolah-sekolah dan mempertimbangkan mengkarantina beberapa komunitas.

Langkah terberat belum diberlakukan oleh pemerintah Afrika barat untuk menghentikan kemungkinan terburuk wabah Ebola.

Medecins Sans Frontieres mengatakan krisis hanya akan bertambah buruk dan memperingatkan tidak ada strategi menyeluruh untuk menangani wabah.


Hong Kong mengumumkan tindakan karantina untuk kasus-kasus yang dicurigai, meskipun seorang wanita yang tiba dari Afrika dengan gejala yang diuji menunjukkan hasil negatif, sedangkan Uni Eropa mengatakan siap untuk menghadapi ancaman tersebut.


Organisasi Penerbangan Sipil Internasional telah mengadakan pembicaraan dengan para pejabat kesehatan global tentang langkah-langkah potensial untuk menghentikan penyebaran.


Di Inggris, Menteri Luar Negeri Philip Hammond mengetuai  komite manajemen krisis pemerintah untuk memantau dan menilai situasi.

Pasukan keamanan di Liberia diperintahkan untuk menegakkan langkah-langkah yang diumumkan oleh pemerintah pada hari rabu, bagian dari rencana aksi yang mencakup menempatkan semua pekerja pemerintah non-esensial pada 30 hari wajib cuti.


"Ini adalah keadaan darurat kesehatan masyarakat yang paling genting. Ini berbahaya, mematikan dan banyak warga negara kita sedang sekarat dan kita perlu bertindak untuk menghentikan penyebarannya," kata Menteri Informasi Liberia Lewis Brown.

"Kami membutuhkan dukungan dari masyarakat internasional sekarang lebih dari sebelumnya. Kita sangat membutuhkan semua bantuan yang bisa kita dapatkan."


Tapi menyoroti keprihatinan internasional tentang krisis Ebola, pasukan perdamaian Amerika mengatakan akan menarik diri relawan dari tiga negara Afrika.


Seorang juru bicara pasukan perdamaian mengatakan dua relawan diisolasi dan di bawah pengawasan setelah menanangani pasien yang terkena virus yang kemudian meninggal karena Ebola.

"Para sukarelawan ini tidak bergejala dan saat ini terisolasi dan di bawah pengawasan," kata juru bicara itu.

Departemen Luar Negeri AS telah mengkonfirmasi bahwa satu warga Amerika meninggal akibat Ebola di Nigeria setelah terinfeksi di Liberia. Dua relawan lain dari Amerika  terinfeksi Ebola - Dr Kent Brantly dan misionaris Nancy Writebol - berada dalam kondisi serius, tetapi telah menunjukkan sedikit perbaikan.


Ebola dapat membunuh korban dalam beberapa hari, menyebabkan demam parah dan nyeri otot, muntah, diare dan, dalam beberapa kasus, kegagalan organ dan pendarahan tak terbendung.

Sejak Maret, telah terjadi 1.201 kasus Ebola dan 672 kematian di Guinea, Liberia dan Sierra Leone, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.


Uni Eropa bersiap untuk merawat korban harus virus mematikan yang ditemukan di 28 negara anggota, sumber Uni Eropa mengatakan di Brussels.

Kasus pertama wabah ini dikonfirmasi di daerah terpencil selatan-timur Guinea pada bulan Maret. Hal ini kemudian menyebar ke ibukota, Conakry, dan ke negara tetangga Liberia dan Sierra Leone.


Kepedulian internasional semakin mendalam pekan lalu ketika warga keturunan Liberia-Amerika meninggal akibat Ebola di Nigeria perjalanan dari Liberia. Pihak berwenang di Nigeria, serta Ghana dan Togo, di mana ia melewati perjalanan ke Lagos, mencoba untuk melacak penumpang yang berada di pesawat yang sama.


Beberapa maskapai penerbangan di wilayah ini telah memotong rute ke negara-negara yang terkena Ebola, meskipun Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan tidak merekomendasikan pembatasan perjalanan sebagai langkah untuk mengendalikan wabah.

 

Nora

Sumber : The Sidney Morning Herald

 

back to top