Menu
Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredaran Tembakau Gorila di Yogyakarta.

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredara…

Sleman-kopi| Direktorat R...

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ketat Dengan Terjunnya 29 Ekor Anjing Pelacak dan Body Scanner.

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ke…

Sleman-KoPi| Komandan sat...

Prev Next

22 tahun pria ini membelah gunung sendirian hanya dengan palu dan pasak

22 tahun pria ini membelah gunung sendirian hanya dengan palu dan pasak
KoPi | Kesabaran seseorang mampu menggerakkan gunung. Namun untuk Dashrath Manjhi, ia tidak hanya menggerakkan gunung, ia justru membelah gunung itu sendiri.
 

Manjhi merupakan seorang petani miskin di salah satu desa di distrik Bihar, India. Desanya yang dikelilingi gunung batu terisolasi dari desa-desa lain. Akibatnya, banyak warga desa yang tidak mendapat akses untuk pendidikan dan kesehatan. Untuk menuju desa lain, warga harus berjalan memutari gunung, yang perjalanannya membutuhkan waktu lama dan penuh bahaya.

Prihatin karena masalah itu, Manjhi akhirnya memutuskan untuk memotong gunung dan membuat jalan untuk menuju desa lain. Dan ia melakukannya seorang diri, hanya dengan sebuah palu besar dan tiga pasak. Selama 22 tahun, Manjhi sedikit demi sedikit memahat batu-batu gunung dan akhirnya membuka jalan menembus gunung.

Ia nekad melakukan pekerjaan berat tersebut seorang diri setelah sebuah kejadian menimpa istrinya. Suatu hari istrinya hendak mengantarkan makanan untuk Manjhi yang sedang menebang pohon di sisi lain gunung. Namun di tengah jalan istri Manjhi terperosok dan terluka, serta gentong tempatnya membawa makanan pecah. Untuk pertama kali dalam hidupnya, Manjhi merasa marah pada gunung yang menghalangi menutup desanya.

“Jadi ayah saya menjual tiga ekor kambing miliknya dan menukarnya dengan sebuah palu besar dan tiga buah pasak. Ia memutuskan untuk memotong gunung tersebut,” ungkap putra Manjhi.

Orang-orang desa menganggap Manjhi sudah gila dan mencemoohnya. Namun Manjhi tidak ambil pusing dan terus memahat gunung tersebut. Untuk menghidupi keluarganya, Manjhi membajak sawah orang lain mulai pukul 8 pagi hingga 1 siang. Ia memahat gunung tersebut di waktu lainnya, yaitu mulai pukul 4 pagi hingga 8 pagi, dan pukul 1 siang hingga malam hari.

Para tetangganya mengatakan Manjhi akan mati sebelum ia mampu menembus gunung tersebut. namun Manjhi menegaskan pada mereka ia tak akan mati dan ia akan mengangkat nasib banyak orang. “Pertama ia akan mengangkat nasib orangtuanya, lalu desanya, lalu seluruh daerah ini,” ungkap Dahu Manjhi, keponakan Dashrath Manjhi.

Manjhi meninggal tahun 2007 lalu. Namun ia berhasil mewujudkan impiannya, membuat jalan tembus ke gunung. Ia membelah gunung setinggi 75 meter, dan membuka jalan sepanjang 1 km lebih. Orang-orang yang dulu mencemoohnya, kini memuja dan meneruskan pekerjaan Manjhi. Kini, penduduk desa mampu mengakses pendidikan dan kesehatan, serta memperoleh peluang hidup baru.

Sahabat Manjhi, R.C. Prasad, mendirikan yayasan sosial atas namanya untuk memberikan pendidikan dan keterampilan bagi anak-anak, terutama perempuan. | Upworthy.com, Youtube

Media

back to top