Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Prev Next

100 juta planet di Bima Sakti ada kehidupan

pic by afp-nasa pic by afp-nasa
KoPi-Ada kemungkinan besar dalam satu tatanan tata surya Bima Sakti terdapat 100 juta planet yang terdapat kehidupan. Masing-masing planet terdapat kehidupan yang kompleks. Demikian sebuah riset baru dilaporkan.

Namun, meskipun kemungkinan sangat besar planet-planet tersebut berpenghuni mahluk-mahluk sangat cerdas, tetapi untuk sampai ke Bumi dan bertemu manusia masih sangat jauh.

" Di satu sisi , tampaknya sangat tidak mungkin bahwa kita sendirian , " kata Louis Irwin , profesor emeritus di University of Texas di El Paso dan penulis utama penelitian yang diterbitkan dalam jurna Challenges . " Di sisi lain , kita cenderung begitu jauh dan kompleks . Jadi, pertemuan antara manusia dengan alien terasa tidak mungkin "

Kesimpulan itu diambil setelah tim riset meneliti lebih dari 1000 ekspolanet dari pelbagai karakteristik tertentu seperti usia, kimia, kepadatan, suhu dan jarak bintang sumber. Dari informasi yang ada didapatkan Biological Complexity Index (BCI) yang berkisar antara 0 dan 0,1. Indeks ditentukan oleh 'jumlah dan tingkat karakteristik yang diasumsikan penting dan mendukung pelbagai bentuk kehidupan multisel'.

" Planet dengan nilai-nilai BCI tertinggi cenderung lebih besar , lebih hangat , dan lebih tua dari Bumi , " tambah Irwin , " sehingga setiap pencarian untuk kehidupan yang kompleks atau cerdas dibatasi hanya untuk planet mirip bumi , atau untuk kehidupan seperti yang kita kenal pada Bumi . "

Tim menilai , dengan cara misalnya , Europa , Bulan Jupiter diperkirakan memiliki lautan di bawah lapisan es tersebut. Tim Irving memperkirakan bahwa 1% sampai 2% dari exoplanets akan memiliki kondisi yang lebih kondusif untuk hidup dari Eropa , yang sebenarnya ternyata menjadi persentase agak tinggi mengingat jumlah planet : Ada beberapa 10 miliar bintang di Bima Sakti , rata-rata satu planet bintang , yang berarti bahwa sekitar 100 juta planet bisa mempertahankan beberapa bentuk kehidupan yang kompleks .

" Ini merupakan estimasi kuantitatif pertama jumlah dunia di galaksi kita yang bisa menopang kehidupan di atas tingkat mikroba , berdasarkan data yang obyektif , " kata Irwin .

Hambatan utama bagi para astronom dalam membuktikan teori mereka adalah jarak besar antara Bumi dan tata surya berikutnya . Yang paling dekat adalah Gliese 581 sistem , yaitu 20 tahun cahaya . Satu tahun cahaya adalah jarak yang seberkas cahaya perjalanan dalam satu tahun . Karena cahaya perjalanan di 186.000 mil per detik ( atau sekitar 671.000.000 mil per jam ) , ini memberikan beberapa perspektif tentang jarak tak terduga sedang dibahas .


Para peneliti , sementara sepakat  bahwa terdapat bentuk kehidupan di suatu tempat di galaksi Bima Sakti kita dengan bentuk-bentuk kehidupan yang kemungkinan besar sangat berbeda dari kita sendiri .

back to top